• Indeks Harga Konsumen AS sedikit surut di bulan Agustus.
  • Imbal hasil Treasury (Pemerintah) jatuh lebih lemah dari perkiraan inflasi.
  • Dolar mengikuti suku bunga yang lebih rendah, ekuitas jatuh.
  • IHK dan NFP Agustus yang buruk dapat menunda penurunan the Fed.

Kenaikan harga barang-barang konsumen AS melambat pada bulan Agustus, jatuh ke level terendah sejak awal tahun dan menunjukkan bahwa perkiraan Federal Reserve untuk mengurangi inflasi mungkin tepat. 

Indeks Harga Konsumen (IHK) naik 0,3% bulan lalu, turun dari kenaikan 0,5% bulan Juli dan 0,9% melompat pada bulan Juni, Departemen Tenaga Kerja melaporkan pada hari Selasa. Pada tahun ini harga naik 5,3% di bulan Agustus seperti yang diperkirakan, turun dari 5,4% di bulan Juli.  

IHK

IHK

FXStreet

Harga inti, tidak termasuk biaya energi dan makanan, naik 0,1%, untuk kenaikan terkecil sejak bulan Februari. Perkiraannya adalah 0,3%. Dibandingkan dengan tahun lalu harga naik 4%, penurunan pertama dalam enam bulan dan di bawah perkiraan 4,2%. 

IHK inti

IHK inti

FXStreet

Komponen IHK

Tekanan biaya yang meningkat tersebar luas dalam perekonomian. Kelangkaan bahan dan komponen, terutama chip komputer yang ada di mana-mana, dikombinasikan dengan kemacetan transportasi telah membuat banyak pabrik tetap beroperasi penuh menjadi sulit. Kelangkaan tenaga kerja telah menghalangi banyak bisnis untuk mempertahankan kelengkapan layanan dan fasilitas yang normal.  

Kelangkaan dan masalah tenaga kerja terbukti lebih sulit diatasi daripada sekadar menghidupkan kembali bisnis yang ditutup karena lockdown.

Kenaikan upah dan bonus yang ditawarkan oleh banyak pengusaha untuk menarik pekerja tidak akan dibatalkan dan akan menghasilkan imbalan lebih lanjut karena orang-orang menjadi lambat untuk kembali ke angkatan kerja. Kenaikan harga yang terkait dengan ketersediaan barang dan jasa diperkirakan tidak akan menurun hingga tahun depan. 

Laporan IHK menunjukkan bahwa pasar perumahan yang panas mulai merambah ke harga sewa, yang naik paling tinggi sejak Maret 2020 pada Agustus.

Bensin, bahan pokok bagi sebagian besar keluarga Amerika, naik 41% tahun ini dan 51% sejak pemilihan 2020. 

Harga Gas

Badai Ida menutup banyak kilang dan pabrik kimia di negara-negara Teluk yang akan menambah kendala pasokan dan insentif harga untuk komoditas industri dasar ini. 

Sebuah survei Federal Reserve New York minggu ini menemukan bahwa konsumen mengharapkan inflasi menjadi 4% selama tiga tahun ke depan. Inilah tepatnya perubahan ekspektasi jangka panjang yang dikatakan the Fed sebagai perhatian utama bank. 

Kebijakan Federal Reserve

The Fed telah mempersiapkan pasar untuk mengakhiri program obligasi sejak pernyataan resmi pertama tentang kemungkinan tersebut dalam risalah komite Pasar Terbuka Federal April yang dirilis pada 19 Mei. 

Pada akhir Agustus, Ketua the Fed Jerome Powell meningkatkan kemungkinan penurunan dengan menegaskan dalam pidatonya di simposium Jackson Hole bahwa pengurangan tersebut kemungkinan besar akan dimulai sebelum akhir tahun. 

Dari dua mandat bank sentral, pekerjaan dan harga yang stabil, yang terakhir ditafsirkan oleh The Fed berarti inflasi 2%, Mr. Powell mengakui bahwa yang kedua telah tercapai.  

Dengan IHK inti sebesar 4% pada bulan Agustus dan Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE) inti pada rekor 3,6% pada bulan Juli, dia hampir tidak dapat melakukan sebaliknya. 

Kebijakan rata-rata inflasi The Fed, yang diadopsi September lalu yang ke depannya pasti akan menjadi eskalasi tajam tahun ini, dengan sengaja menghapus inflasi dari bauran kebijakan. Pejabat bank dari Powell ke bawah, telah konsisten dalam menyatakan bahwa lonjakan inflasi adalah produk dari lockdown tahun lalu dan efek yang tersisa dari kelangkaan manufaktur dan tenaga kerja. 

Terlepas dari ketidakpedulian resmi pada inflasi, kenaikan harga yang cepat tahun ini telah meningkatkan tekanan pada The Fed untuk mulai mengurangi pembelian obligasi dan membiarkan suku bunga Treasury naik.

The Fed memiliki alasan bagus untuk menunda pengurangan QE selama mungkin. 

Ketika FOMC menurunkan inflasi untuk bauran kebijakan, seluruh alasan moneter dan suku bunga bergantung pada pasar tenaga kerja. 

Hingga Nonfarm Payrolls (NFP) bulan Agustus, tampaknya merupakan taruhan yang bagus bahwa setelah dua laporan pekerjaan yang sangat baik pada bulan Juni dan Juli rata-rata 940.500 pada rilis awal mereka (sejak direvisi menjadi 1.007.500), 21-22 September akan melihat pengumuman rincian pengurangan program obligasi.

Bencana NFP yang mengejutkan bulan Agustus di 235.000, meleset dari perkiraan lebih dari 500.000, akan memberikan pemilih FOMC, apa pun pandangan mereka sebelum rilis, pemikiran kedua. 

Respon pasar

Kurva imbal hasil Treasury mendatar dengan rilis IHK. Imbal hasil pada Treasuries 10-tahun dan 30-tahun masing-masing turun 6 dan 7 poin sementara 2-tahun tidak berubah. 

Imbal Hasil Treasury 10 tahun

Imbal hasil Treasury 10 tahun AS

Imbal Hasil

CNBC

Meskipun The Fed sebagian besar telah mengabaikan inflasi sebagai sumber kebijakan, pasar tidak pernah sepenuhnya mempercayai pernyataan itu. 

Dolar sedikit melemah pada hari itu, kehilangan sekitar 10 poin terhadap euro menjadi 1,1809 dan 20 terhadap yen menjadi 109,94. USD/CAD ditutup 2 poin di 1,2695. 

Ekuitas turun dengan Dow kehilangan 290,06 poin, 0,84%, menjadi 34.577,57 karena investor khawatir tentang keadaan ekonomi AS dan langkah selanjutnya oleh Federal Reserve.  

Kesimpulan

Kenaikan harga mengikis daya beli keluarga Amerika. Penghasilan Per Jam Rata-rata yang disesuaikan dengan inflasi turun 0,9% pada tahun ini di bulan Agustus menyusul penurunan 1,2% di bulan Juli.

The Fed telah secara resmi mengabaikan inflasi sebagai motivasi kebijakan. Sulit dipercaya bahwa gubernur dan Ketua Jerome Powell benar-benar acuh tak acuh terhadap kenaikan harga yang memakan upah Amerika dan akan segera berdampak pada konsumsi. Inflasi akan menarik diri dari tertinggi Juni dan Juli tetapi tidak akan kembali ke target 2% the Fed dalam waktu dekat. 

Hambatan inflasi pada konsumsi diilustrasikan oleh penurunan baru-baru ini dalam perkiraan GDPNow Fed Atlanta. Pada 10 September, perkiraan untuk kuartal ketiga adalah 3,7%, turun dari perkiraan 6% selama sebagian besar Agustus. 

Kombinasi dari 3% -4% inflasi inti, 4% -5% IHK utama, tingkat pertumbuhan yang jauh lebih rendah dan pasar kerja yang melemah dengan cepat adalah hasil terburuk untuk kebijakan the Fed.  

Stagflasi, kondisi ekonomi yang buruk dari tahun 1970-an, bisa menjadi primadona untuk kembali.

The Fed telah menjelaskan kebijakannya. Inflasi dan ekspektasi inflasi dengan cepat menjadi ancaman terbesar bagi pemulihan sisi konsumen. Tanpa konsumsi yang kuat, tidak ada jalan kembali ke ekonomi pra-pandemi. 

Kebijakan the Fed dapat berdampak langsung pada ekspektasi inflasi, bahkan jika efeknya pada mekanisme sebenarnya dari kenaikan harga jauh lebih lambat.  

Apakah gubernur the Fed melihat inflasi sebagai ancaman yang cukup bagi ekspansi ekonomi dan pada gilirannya pasar tenaga kerja mengesampingkan fokus lama mereka pada kinerja NFP? 

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Analysis feed

Analisa Terkini


Analisa Terkini

Pilihan Editor

EUR/USD Menggoda Terendah Sesi, di Sekitar 1,1700 Jelang Powell

Pasangan EUR/USD meraih terendah baru harian selama awal sesi Eropa, dengan penjual sekarang menunggu penembusan berkelanjutan di bawah 1,1700. Setelah konsolidasi singkat sepanjang paruh pertama aksi perdagangan Jumat, EUR/USD berada di bawah pembaruan tekanan jual.

Berita EUR/USD Lainnya

XAU/USD Menggantung Dekat Terendah Multi-Minggu, di Sekitar $1.745 Jelang Powell

Emas mencoba pemulihan moderat dari kemerosotan semalam ke level terendah sejak 11 Agustus, meskipun kesulitan untuk memanfaatkan kenaikan intraday sederhananya. Kekhawatiran yang berlarut-larut atas nasib Evergrande Group Tiongkok meredam selera investor terhadap aset-aset yang dianggap berisiko.

Berita Komoditas Lainnya

Perkiraan GBP/USD: Bertahan di Sekitar 1,3700, Penjual Berhati-hati

Sentimen pasar memburuk karena kinerja ekuitas Tiongkok yang buruk. Kepala Federal Reserve AS Jerome Powell akan menjadi tuan rumah acara online. GBP/USD mundur dari tertinggi mingguan, dan dapat melanjutkan penurunannya dalam waktu dekat.

Analisa GBP/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti perdagangan pakar kami dengan alat Posisi Perdagangan

Temukan bagaimana posisi perdagangan kontributor khusus FXStreet (Pedagang Ritel, Pialang, dan Bank) saat ini untuk EUR/USD dan aset lainnya. Anda dapat mengklik setiap perdagangan untuk membaca analisis yang menjelaskan keputusan atau menggunakan agregat posisi untuk memahami bagaimana likuiditas didistribusikan di sepanjang skala harga.

Posisi Perdagangan

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

BERITA