Prakiraan Mingguan EUR/USD: Dolar AS Berbalik ke Utara karena Keputusan Bank Sentral Membayangi


Bagikan:
  • Pasar tenaga kerja AS yang kuat mendorong permintaan akan keamanan pada akhir minggu.
  • Federal Reserve AS dan Bank Sentral Eropa menjadi pusat perhatian.
  • EUR/USD siap untuk melanjutkan penurunannya dalam beberapa hari mendatang menuju 1,0640.

Dolar AS berbalik ke utara pada minggu lalu, sebagian kehilangan lajunya pada hari Kamis, karena minat spekulatif beristirahat menjelang angka ketenagakerjaan Amerika Serikat (AS) yang dijadwalkan pada hari Jumat. Sebaliknya, Euro tetap melemah karena masa depan ekonomi masih belum pasti. Akibatnya, EUR/USD turun di bawah level 1,0800, turun tajam selama dua minggu berturut-turut.

Sentimen pasar sebagian besar suram sepanjang minggu ini, semakin mendorong EUR/USD lebih rendah. Lembaga pemeringkat kredit Moody menurunkan peringkat utang A1 Tiongkok dari stabil menjadi negatif, mengutip meningkatnya risiko pertumbuhan dan krisis sektor properti pada hari Selasa, mendorong pasar saham turun dan mendukung permintaan untuk safe haven USD.

Data Menunjukkan bahwa Uni Eropa Belum Keluar dari Masalah

Dalam beberapa bulan terakhir, angka-angka makroekonomi Eropa mengindikasikan bahwa Zona Euro dapat mengalami resesi yang tajam dalam waktu dekat, dengan ukuran-ukuran yang berhubungan dengan pertumbuhan yang mencerminkan berlanjutnya kontraksi ekonomi. Dan memang, tidak ada kabar baik yang dapat mengubah gambaran tersebut. Uni Eropa melaporkan Penjualan Ritel turun 1,2% YoY di bulan Oktober, sementara Produk Domestik Bruto (PDB) tahunan direvisi turun ke 0,0% di Kuartal 3.

Sementara itu, Produksi Industri Jerman mengalami kontraksi sebesar 3,5% YoY di bulan Oktober, sementara Pesanan Pabrik turun 7,3% di periode yang sama. Di sisi positifnya, negara ini mengkonfirmasi inflasi bulan November berdasarkan Harmonized Index of Consumer Prices (HICP) sebesar 2,3% YoY, tidak jauh dari target Bank Sentral Eropa (ECB), tetapi menjadi jelas betapa mahalnya biaya yang dikeluarkan bank sentral untuk mengendalikan inflasi.

Pengetatan moneter yang agresif, yang sekarang sedang berhenti, telah berdampak pada kemajuan ekonomi. Dampak akhirnya masih belum terlihat, dan meskipun para pengambil kebijakan berjanji untuk mempertahankan suku bunga lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama, penurunan suku bunga dalam waktu dekat tidak terdengar terlalu gila karena risiko penurunan meningkat dari bulan ke bulan. Minat spekulatif terus bertaruh melawan bank sentral, mencari penurunan suku bunga pertama di Uni Eropa pada kuartal kedua 2024.

Ketahanan Amerika Serikat

Di seberang Atlantik, data AS lebih menggembirakan. IMP Jasa ISM bulan November mencapai 52,7, naik dari 51,8 di bulan sebelumnya dan mengindikasikan ekspansi di sektor ini selama sebelas bulan berturut-turut.

Sementara itu, angka-angka yang berhubungan dengan ketenagakerjaan tidak menunjukkan pasar tenaga kerja yang melonggar, sesuatu yang diharapkan oleh Federal Reserve (The Fed) AS untuk membantu menyeimbangkan inflasi dan pertumbuhan. Job Openings and Labor Turnover Survey (JOLTS) menunjukkan jumlah lowongan pekerjaan pada hari kerja terakhir di bulan Oktober mencapai 8,73 juta, turun dari 9,35 juta di bulan sebelumnya. Selain itu, Survei ADP mengenai penciptaan lapangan kerja menunjukkan bahwa sektor swasta menambahkan 103.000 posisi baru di bulan November, meleset dari ekspektasi 130.000. Laporan Nonfarm Payrolls (NFP) yang dirilis pada hari Jumat membayangi angka-angka positif tersebut. Pasar berbalik menghindari risiko dengan hasil yang kuat, karena negara ini menambahkan 199.000 posisi pekerjaan baru di bulan November, sementara Tingkat Pengangguran turun ke 3,7%, kedua angka tersebut mengalahkan ekspektasi. Angka-angka yang kuat ini mendinginkan spekulasi penurunan suku bunga menjelang pertemuan The Fed.

Pasar tenaga kerja yang ketat meningkatkan daya beli masyarakat dan, oleh karena itu, mendorong inflasi. Hal sebaliknya terjadi pada sektor yang melonggar, yang akan mempertahankan The Fed di jalur yang ditahan. Perlu dicatat pada titik ini bahwa The Fed juga berada di jalur yang lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama, karena para pejabat telah menolak potensi penurunan suku bunga beberapa kali pada semester pertama 2024. Namun, nada tersebut menjadi lebih dovish dalam penampilan terakhir, memicu spekulasi bahwa bank sentral sedang membuka jalan menuju pergeseran kebijakan moneter.

Definisi Bank-Bank Sentral yang Akan Datang Berikutnya

The Fed dan ECB akan mengumumkan keputusan kebijakan moneter terakhir mereka tahun ini minggu depan dan dapat memberikan petunjuk kepada para investor mengenai apa saja yang direncanakan oleh bank-bank sentral untuk beberapa bulan ke depan.

Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) diprakirakan akan mempertahankan suku bunga pada pertemuan 12-13 Desember mendatang karena bank sentral berusaha untuk menurunkan inflasi ke target 2% dan menghindari resesi ekonomi. Menjelang pengumuman tersebut, pasar keuangan mencari penurunan suku bunga pertama paling cepat pada bulan Maret 2024. Bagaimana keputusan tersebut mempengaruhi tanggal tersebut akan menentukan arah USD dalam beberapa bulan ke depan.

ECB menghadapi skenario yang cukup berbeda menjelang keputusannya. Di satu sisi, tampaknya tidak ada konsensus yang jelas di antara Dewan Pemerintahan. Hawks dan doves memberikan petunjuk beragam terkait apa yang akan terjadi selanjutnya untuk bank sentral, dengan beberapa pejabat mengisyaratkan penurunan suku bunga dan yang lain mengindikasikan kenaikan suku bunga masih di atas meja untuk tahun 2024.

Di sisi lain, kemunduran ekonomi di Benua Biru tidak memungkinkan kenaikan tambahan tanpa risiko resesi yang tajam. Para pengambil kebijakan Eropa berada di antara batu dan tempat yang sulit, dan kemungkinan besar, mereka akan memilih untuk bertahan.

Selain itu, para investor akan menantikan pernyataan Presiden ECB Christine Lagarde mengenai Program Pembelian Darurat Pandemi (PEPP). Belum lama ini, Lagarde mengatakan bahwa Dewan Pemerintah akan membahas penghentian program tersebut dalam "waktu yang tidak terlalu lama", dan komentar apa pun terkait masalah ini dapat mengguncang Euro.

Menjelang keputusan bank sentral, AS akan mempublikasikan Indeks Harga Konsumen (IHK) bulan November, sementara di akhir minggu, S&P Global akan mengungkap estimasi awal IMP Jasa dan Manufaktur bulan Desember untuk kedua negara. Angka inflasi dan pertumbuhan akan mengkonfirmasi atau menyangkal pernyataan para gubernur bank sentral, dan secara keseluruhan, akan mengguncang pasar keuangan karena para investor bersiap untuk apa yang mereka yakini sebagai tahun 2024 yang menarik.

Kalendar Ekonomi

Prospek Teknis EUR/USD

Dari sudut pandang teknis, pasangan EUR/USD telah menembus Fibonacci retracement 38,2% dari penurunan 1,1275/1,0447 di 1,0763 dengan rilis NFP, mencapai titik terendah di 1,0723. Sebelumnya, pasangan mata uang ini bertemu dengan para penjual di sekitar retracement 61,8% dari reli yang sama, yang berarti pasangan mata uang ini dapat melanjutkan penurunannya dalam beberapa hari mendatang, terutama jika pasangan mata uang ini mengakhiri hari di bawah 1,0760.

Menurut grafik mingguan, risiko cenderung ke sisi negatifnya. Indikator-indikator teknis berbalik ke selatan dan saat ini berada di level netral namun masih menunjukkan perpanjangan ke bawah. Pada saat yang sama, EUR/USD melayang di sekitar 20 Simple Moving Average (SMA) bearish, yang menyatu dengan level Fibonacci 38,2% yang telah disebutkan sebelumnya. Terakhir, SMA 100 juga mengarah ke selatan, saat ini berada di sekitar 1,0650.

Pasangan EUR/USD sangat bearish, menurut grafik harian. Pasangan mata uang ini telah jatuh di bawah semua moving average, meskipun hanya SMA 100 yang menunjukkan kecenderungan bearish, dengan SMA 20 yang masih mengarah ke utara jauh di atas level saat ini. Akhirnya, indikator-indikator teknis melanjutkan penurunannya dalam level negatif, berada di posisi terendah baru beberapa minggu tanpa tanda-tanda penurunan.

Penutupan mingguan di bawah area 1,0760 akan membuka peluang untuk penurunan menuju 1,0700 yang awalnya menuju area 1,0650. Setelah berada di bawah level tersebut dan dengan volatilitas bank sentral yang terlihat, penurunan dapat berlanjut ke area 1,0540.

Di atas 1,0800, level resistance berikutnya adalah area 1.0860, diikuti oleh zona harga 1,0920.

Prospek Teknis EUR/USD

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua analisa

Gabung Telegram

Analisa Terkini


Analisa Terkini

Pilihan Editor

Harga Emas Merosot karena Ekspektasi Penurunan Suku Bunga The Fed Berkurang

Harga Emas Merosot karena Ekspektasi Penurunan Suku Bunga The Fed Berkurang

Harga emas (XAU/USD) turun dari level tertinggi mingguan di sekitar $2.035 di sesi London hari Jumat karena meredanya harapan penurunan suku bunga lebih awal oleh Federal Reserve (The Fed). 

Berita Emas Lainnya

Forex Hari ini: Kenaikan Imbal Hasil AS Mendukung USD saat Rally Risiko Kehilangan Momentum

Forex Hari ini: Kenaikan Imbal Hasil AS Mendukung USD saat Rally Risiko Kehilangan Momentum

Setelah turun ke level terlemah dalam tiga minggu, Indeks Dolar AS (USD) rebound di tengah kenaikan imbal hasil obligasi Pemerintah dan ditutup datar pada hari Kamis sebelum stabil di dekat 104,00 pada Jumat pagi.

Berita Lainnya

Prakiraan EUR/USD: Penjual Berusaha Keras untuk Merebut Kembali Kendali

Prakiraan EUR/USD: Penjual Berusaha Keras untuk Merebut Kembali Kendali

EUR/USD berbalik arah setelah naik menuju 1,0900 pada hari Kamis dan menutup hari ini hampir tidak berubah di bawah 1,0850. Pasangan mata uang ini bertahan stabil di atas 1,0800 di pagi hari Eropa pada hari Jumat dan gambaran teknis tidak menunjukkan penumpukan momentum bearish.

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

BERITA