Yen Jepang Tetap Lemah, Dolar AS Menguat karena Penghindaran Risiko


  • Yen Jepang melemah karena Dolar AS menguat setelah data pekerjaan yang kuat.
  • Data Jepang yang beragam dapat membatasi penurunan JPY.
  • Imbal hasil obligasi pemerintah Jepang bertenor 10 tahun bergerak di atas 1,01% menjelang pertemuan kebijakan BoJ pada hari Jumat.

Yen Jepang (JPY) melemah untuk hari perdagangan kedua berturut-turut di hari Senin. Pasangan USD/JPY didukung oleh Dolar AS (USD) yang kembali menguat setelah data ketenagakerjaan AS yang lebih baik dari prakiraan yang dirilis pada hari Jumat.

Jepang merilis data yang beragam pada hari Senin, yang dapat membatasi sisi negatif Yen Jepang. Produk Domestik Bruto (PDB) disetahunkan menunjukkan bahwa ekonomi Jepang mengalami kontraksi lebih kecil dari yang diprakirakan pada kuartal pertama. Sementara itu, PDB (QoQ) menyusut di kuartal pertama, sesuai dengan data awal.

Indeks Dolar AS (DXY), yang mengukur nilai Dolar AS (USD) terhadap enam mata uang utama, terus meningkat karena imbal hasil obligasi pemerintah AS yang lebih tinggi. Laporan pekerjaan AS yang kuat diprakirakan akan mendukung sikap hawkish dari Federal Reserve. Menurut CME FedWatch Tool, probabilitas penurunan suku bunga Fed setidaknya 25 basis poin di bulan September telah menurun menjadi hampir 48,0%, turun dari 54,8% seminggu yang lalu.

Intisari Penggerak Pasar Harian: Yen Jepang Melemah setelah Data Tenaga Kerja AS yang Kuat

  • Produk Domestik Bruto (PDB) Jepang yang disetahunkan mengalami kontraksi sebesar 1,8% di kuartal pertama, dibandingkan dengan penurunan sebelumnya sebesar 2,0%. Angka-angka ini sedikit melebihi prakiraan pasar untuk penurunan 1,9%. Sementara itu, PDB Jepang (QoQ) menyusut 0,5%, sejalan dengan data awal.
  • Imbal hasil obligasi pemerintah Jepang bertenor 10 tahun bergerak di atas 1,01% menjelang pertemuan kebijakan Bank of Japan (BoJ) pada hari Jumat. Bank sentral diprakirakan akan mempertahankan suku bunganya saat ini, sementara para pedagang mengamati dengan seksama potensi pengurangan pembelian obligasi bulanan bank.
  • Rabobank menyarankan dalam laporannya bahwa Federal Reserve mungkin akan menurunkan suku bunga pada bulan September dan Desember, lebih mungkin karena ekonomi yang memburuk daripada karena kemajuan inflasi. Hal ini karena mereka berpikir bahwa ekonomi AS memasuki fase stagflasi dengan inflasi yang terus-menerus dan perlambatan ekonomi yang kemungkinan akan berakhir dengan resesi ringan di akhir tahun ini.
  • Menurut Biro Statistik Tenaga Kerja AS (BLS) pada hari Jumat, Nonfarm Payrolls (NFP) AS pada bulan Mei meningkat 272.000, naik dari 165.000 pada bulan April. Inflasi upah, yang diukur dengan Pendapatan Rata-rata per Jam, naik 4,1% YoY di bulan Mei dari 4,0% (direvisi dari 3,9%) di bulan April, di atas konsensus pasar sebesar 3,9%.
  • Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki menyatakan pada hari Jumat bahwa ia akan mengambil tindakan terhadap volatilitas mata uang yang berlebihan jika diperlukan dan akan menilai efektivitas intervensi. Suzuki menekankan pentingnya menjaga kepercayaan pasar terhadap keuangan publik, dan menyebutkan bahwa tidak ada batasan dana untuk intervensi FX, menurut Reuters.
  • Cadangan devisa Jepang yang dirilis oleh Kementerian Keuangan untuk bulan Mei, turun secara signifikan menjadi $1,231 miliar di bulan Mei dari $1,279 miliar. Ini menandai level terendah sejak Februari 2023, ketika pemerintah melakukan operasi intervensi valuta asing untuk mempertahankan JPY.
  • Menurut Reuters, saat berbicara di hadapan parlemen pada hari Kamis, Gubernur Bank of Japan (BoJ) Kazuo Ueda menyatakan bahwa ekspektasi inflasi secara bertahap meningkat tetapi belum mencapai 2%. Ueda mengatakan, "Kami masih mengamati perkembangan pasar sejak keputusan bulan Maret. Seiring dengan proses keluarnya stimulus moneter yang masif, adalah tepat untuk mengurangi pembelian obligasi."

Analisis Teknis: USD/JPY Melayang di Sekitar 157,00

USD/JPY diperdagangkan di sekitar 157,10 pada hari Senin. Analisis grafik harian menunjukkan bias bullish karena pasangan mata uang ini berkonsolidasi dalam pola saluran naik. Lebih lanjut, Relative Strength Index (RSI) 14 hari diposisikan di atas level 50, menunjukkan kecenderungan pergerakan naik.

Penghalang utama terlihat pada level psikologis 158,00. Terobosan di atas level ini dapat mendukung mengarahkan pasangan USD/JPY untuk menavigasi area di sekitar batas atas yang mendekati level 158,60. Resistance lebih lanjut muncul di level 160,32, level tertinggi dalam lebih dari tiga puluh tahun.

Pada sisi negatifnya, ambang bawah saluran naik di sekitar level 154,90 muncul sebagai support utama, sejajar dengan Exponential Moving Average (EMA) 50 hari di 154,86. Terobosan di bawah level ini dapat meningkatkan tekanan pada pasangan USD/JPY, berpotensi membawanya menuju wilayah support historis di sekitar 152,80.

USD/JPY: Grafik Harian

USD/JPY: Grafik Harian

Harga Yen Jepang Hari Ini

Tabel di bawah ini menunjukkan persentase perubahan nilai tukar Yen Jepang (JPY) terhadap sejumlah mata uang utama yang terdaftar hari ini. Yen Jepang adalah yang terlemah terhadap Dolar Australia.

  IDR EUR GBP CAD AUD JPY NZD CHF
IDR   0.26% 0.13% 0.01% -0.14% 0.17% 0.00% 0.10%
EUR -0.27%   -0.14% -0.25% -0.40% -0.09% -0.27% -0.17%
GBP -0.14% 0.14%   -0.11% -0.26% 0.06% -0.14% -0.01%
CAD -0.02% 0.25% 0.11%   -0.15% 0.17% -0.02% 0.07%
AUD 0.15% 0.43% 0.28% 0.14%   0.30% 0.13% 0.24%
JPY -0.17% 0.10% -0.02% -0.15% -0.29%   -0.19% -0.07%
NZD 0.00% 0.26% 0.13% 0.02% -0.14% 0.17%   0.10%
CHF -0.10% 0.16% 0.03% -0.08% -0.25% 0.07% -0.10%  

Heat Map menunjukkan persentase perubahan mata uang utama terhadap satu sama lain. Mata uang dasar dipilih dari kolom kiri, sedangkan mata uang pembanding dipilih dari baris atas. Sebagai contoh, jika Anda memilih Euro dari kolom kiri dan bergerak di sepanjang garis horizontal ke Yen Jepang, persentase perubahan yang ditampilkan di dalam kotak akan menunjukkan EUR (dasar)/JPY (pembanding).

Bagikan: Pasokan berita

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua berita

Gabung Telegram

Berita Terkini


Berita Terkini

Pilihan Editor

Prakiraan Mingguan Emas: XAU/USD Menguat karena Taruhan Penurunan Suku Bunga Fed untuk September Meningkat

Prakiraan Mingguan Emas: XAU/USD Menguat karena Taruhan Penurunan Suku Bunga Fed untuk September Meningkat

Emas (XAU/USD) mencatat kenaikan terbatas pada minggu ini, didukung oleh arus safe haven dan data inflasi yang lemah dari AS. Dengan tidak adanya rilis data makroekonomi berdampak tinggi di depan, para investor akan memperhatikan perkembangan teknis pada XAU/USD dan komentar-komentar dari pejabat Federal Reserve (The Fed).

Berita Emas Lainnya

EUR/USD Turun ke Terendah Enam Minggu Dekat 1,0670 di Tengah Pembaruan The Fed yang Hawkish

EUR/USD Turun ke Terendah Enam Minggu Dekat 1,0670 di Tengah Pembaruan The Fed yang Hawkish

EUR/USD melanjutkan penurunannya di bawah support angka bulat 1,0700 ke 1,0670, menyentuh level terendah dalam lebih dari sebulan selama sesi New York hari Jumat.

Berita EUR/USD Lainnya

Prakiraan Mingguan EUR/USD: Keputusan Bank Sentral akan Terus Memakan Korban

Prakiraan Mingguan EUR/USD: Keputusan Bank Sentral akan Terus Memakan Korban

EUR/USD turun di bawah level 1,0700 untuk pertama kalinya dalam lebih dari sebulan pada hari Jumat, karena Dolar AS melonjak karena penghindaran risiko. Sentimen suram terjadi sepanjang minggu, dengan pengecualian singkat pada hari Rabu ketika inflasi Amerika Serikat (AS) yang lebih lemah dari yang diantisipasi membawa angin segar.

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

ANALISA