Para Pejabat The Fed Berbicara dengan Hati-Hati soal Prospek Kebijakan Setelah Laporan Inflasi April


  • Komentar-komentar para pengambil kebijakan The Fed akan diteliti oleh investor setelah laporan inflasi bulan April.
  • Pasar melihat berkurangnya kemungkinan The Fed mempertahankan kebijakan pada bulan September.
  • Prospek suku bunga The Fed dapat mempengaruhi sentimen risiko dan valuasi Dolar AS.

Para pembuat kebijakan Federal Reserve (The Fed) dijadwalkan menyampaikan pernyataan pada hari Jumat ketika para investor menilai kembali prospek suku bunga setelah data Indeks Harga Konsumen (IHK) untuk bulan April. Menurut FedWatch Tool dari CME, kemungkinan tidak adanya perubahan pada suku bunga kebijakan The Fed pada bulan September diprakirakan sekitar 35%.

Gubernur Fed Christopher Waller menahan diri dari mengomentari kebijakan atau prospek ekonomi dalam pidatonya pada hari Senin. Sementara itu, Wakil Ketua Pengawasan Fed Michael Barr mengatakan bahwa The Fed berada dalam posisi yang baik untuk mempertahankan kebijakan tetap stabil dan mengawasi perekonomian, seperti dilansir Reuters. Sementara itu, Wakil Ketua Dewan Gubernur Fed Phillip Jefferson mengakui bahwa inflasi yang lebih baik di bulan April merupakan hal yang menggembirakan dan menambahkan bahwa masih terlalu dini untuk mengatakan apakah perlambatan dalam proses disinflasi baru-baru ini akan bertahan lama.

Jefferson, The Fed: Terlalu dini untuk mengatakan apakah perlambatan dalam proses disinflasi akan bertahan lama

Barr, The Fed: The Fed dalam posisi yang baik untuk pertahankan kebijakan tetap stabil dan mengawasi perekonomian

Sebelumnya hari ini, Bostic mengatakan bahwa akan memakan waktu cukup lama sebelum mereka yakin inflasi akan kembali turun ke 2%.

Bostic, The Fed: Fed terbuka terhadap segala kemungkinan dalam jalur perekonomian.

Sementara itu,

The Fed mengambil sikap hati-hati mengenai penentuan waktu perubahan kebijakan menyusul angka inflasi yang lebih kuat dari prakiraan pada kuartal pertama tahun ini. Biro Statistik Tenaga Kerja AS melaporkan pada hari Rabu bahwa Indeks Harga Konsumen (IHK) inti naik 3,6% pada basis tahunan di April. Angka ini menyusul kenaikan 3,8% yang tercatat di bulan Maret dan sejalan dengan ekspektasi pasar. Pada basis bulanan, IHK dan IHK inti keduanya naik 0,3% setelah naik 0,4% di Maret. Dolar AS (USD) berada di bawah tekanan bearish saat para pelaku pasar menilai data inflasi dan Indeks USD jatuh ke terendah dalam sebulan, turun 0,7% pada basis mingguan.


Komentar Para Pengambil Kebijakan The Fed dari Pekan Sebelumnya

Anggota Dewan Gubernur Federal Reserve (The Fed) Michelle Bowman mengatakan pada hari Jumat bahwa kemajuan inflasi mungkin tidak konsisten seperti yang diharapkan banyak orang.

Presiden Federal Reserve (The Fed) Bank of Atlanta Raphael Bostic muncul pada Kamis malam menyinggung kemungkinan penurunan suku bunga pada akhir tahun 2024, tetapi memperingatkan perlunya kesabaran terhadap suku bunga.

Komentar-Komentar Lainnya dari Barkin

"Perusahaan-perusahaan masih mengatakan tidak ada kejahatan dalam upaya menaikkan harga."

"Jasa khususnya masih merasa bisa menaikkan harga."

"Angka-angka penjualan ritel terbaru mengarah ke belanja konsumen baik namun tidak bagus."

"Secara keseluruhan, angka-angka pasar tenaga kerja mulai normal."

"Klaim tunjangan pengangguran tergolong rendah menurut standar historis, namun mungkin akan naik."

"Saya yakin inflasi akan turun, namun memerlukan waktu lebih lama."

“Pertanyaannya sekarang adalah berapa lama suku bunga perlu dipertahankan agar mendapatkan dampak yang diperlukan pada inflasi.”

“Kisah inflasi memiliki jangka waktu yang jauh lebih panjang dibandingkan apa yang terjadi di pasar.”

Harga Dolar AS Minggu Ini

Heat Map menunjukkan persentase perubahan mata uang utama terhadap satu sama lain. Mata uang dasar dipilih dari kolom kiri, sedangkan mata uang pembanding dipilih dari baris atas. Sebagai contoh, jika Anda memilih Euro dari kolom kiri dan bergerak di sepanjang garis horizontal ke Yen Jepang, persentase perubahan yang ditampilkan di dalam kotak akan menunjukkan EUR (dasar)/JPY (pembanding).

Sebelumnya hari ini, Presiden Federal Reserve Bank of New York John Williams mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya tidak melihat perlunya penurunan suku bunga dalam waktu dekat. Mengomentari data Indeks Harga Konsumen (IHK) bulan April, "semacam perkembangan positif setelah beberapa bulan, dimana datanya mengecewakan," kata Williams kepada Reuters dalam sebuah wawancara eksklusif.

Komentar-Komentar Lainnya dari Williams The Fed

"Tren keseluruhan perlambatan inflasi terlihat bagus."

"Inflasi yang optimis akan terus menurun."

"Masih kurang percaya diri, inflasi bergerak secara berkelanjutan ke 2%."

“Kebijakan moneter bersifat restriktif dan berada dalam kondisi yang baik.”

"Saat ini tidak ada kebutuhan untuk menaikkan suku bunga."

“Perekonomian bergerak menuju keseimbangan yang lebih baik.”

“Pasar kerja masih ketat, namun ekses sudah berkurang.”

"Pasar kerja yang penuh harapan dapat seimbang tanpa peningkatan pengangguran yang besar."

"Memprakirakan pengangguran meningkat menjadi 4% tahun ini."

"Melihat inflasi di kisaran rendah 2% pada akhir tahun, sekitar 2% tahun depan."

"Tidak perlu menunggu sampai inflasi tepat di angka 2% untuk melonggarkan kebijakan."

"Perubahan kebijakan neraca bertujuan untuk membatasi dampak pasar."

"Neraca The Fed masih memiliki dampak kecil terhadap imbal hasil."

"Tidak ada tanda-tanda besar risiko pasar keuangan."

FedTracker FXStreet, yang mengukur seberapa dovish atau hawkish para pejabat The Fed menggunakan model AI yang disesuaikan, menunjukkan hasil historis berikut soal para pejabat yang tampil di depan umum pada hari Kamis.

Pernyataan terakhir Barr bersifat netral, sedangkan pernyataan Mester dan Bostic dinilai hawkish hingga netral. Sebaliknya, komentar-komentar Harker berkisar antara netral hingga dovish, namun komentar terakhir berasal dari tiga bulan lalu.


Bagian di bawah ini diterbitkan sebagai pratinjau pidato pejabat Federal Reserve yang akan datang pada pukul 10:37 GMT (18:37 WIB).

  • Komentar para pengambil kebijakan The Fed ditunggu setelah laporan inflasi bulan April.
  • Pasar melihat berkurangnya kemungkinan kebijakan The Fed dipertahankan pada bulan September.
  • Prospek suku bunga The Fed dapat mempengaruhi valuasi Dolar AS.

Para pengambil kebijakan Federal Reserve (The Fed) dijadwalkan untuk menyampaikan pidato pada hari Kamis karena para investor menilai kembali prospek suku bunga setelah data Indeks Harga Konsumen (IHK) bulan April. Menurut CME FedWatch Tool, probabilitas tidak ada perubahan pada suku bunga acuan The Fed di bulan September turun menjadi hampir 25% dari 35% sebelum laporan inflasi.

Wakil Ketua The Fed untuk Pengawasan Michael Barr, Presiden The Fed Philadelphia Patrick Harker, Presiden Fed Cleveland Loretta Mester dan Presiden The Fed Atlanta Raphael Bostic adalah beberapa pejabat Fed yang akan berbicara di sesi Amerika.

The Fed telah mengadopsi nada hati-hati mengenai waktu perubahan kebijakan setelah pembacaan inflasi yang lebih kuat dari prakiraan di kuartal pertama tahun ini. Biro Statistik Tenaga Kerja AS melaporkan pada hari Rabu bahwa Indeks Harga Konsumen (IHK) inti naik 3,6% pada basis tahunan di bulan April. Angka ini mengikuti kenaikan 3,8% yang tercatat di bulan Maret dan sesuai dengan ekspektasi pasar. Secara bulanan, IHK dan IHK inti naik 0,3% setelah naik 0,4% di bulan Maret. Dolar AS (USD) berada di bawah tekanan bearish karena para pelaku pasar menilai data inflasi dan Indeks USD jatuh ke level terendah dalam lebih dari sebulan, turun 0,7% pada hari itu.

Bagikan: Pasokan berita

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua berita

Gabung Telegram

Berita Terkini


Berita Terkini

Pilihan Editor

Emas Pullback Setelah Meraih Tertinggi Baru Sepanjang Masa

Emas Pullback Setelah Meraih Tertinggi Baru Sepanjang Masa

Harga Emas (XAU/USD) mundur ke $2.410 pada hari Selasa karena komentar dari para pembuat kebijakan bank sentral di seluruh dunia mengungkapkan keengganan untuk berkomitmen menurunkan suku bunga. Logam mulia cenderung berkinerja lebih buruk di lingkungan dengan tingkat suku bunga yang relatif lebih tinggi karena investor dapat memperoleh keuntungan dengan tetap memegang uang tunai atau obligasi.

Berita Emas Lainnya

EUR/USD Bolak-Balik saat Para Pejabat The Fed Mendukung Suku Bunga Lebih Tinggi untuk Waktu yang Lebih Lama

EUR/USD Bolak-Balik saat Para Pejabat The Fed Mendukung Suku Bunga Lebih Tinggi untuk Waktu yang Lebih Lama

EUR/USD terjebak dalam kisaran ketat di dekat 1,0850 di sesi Eropa hari ini. Pasangan mata uang ini diprakirakan akan melanjutkan kinerja sideways-nya seiring dengan stabilnya Dolar AS (USD) menjelang publikasi Berita Acara Federal Open Market Committee (FOMC) pada pekan ini dan data Indeks Manajer Pembelian (IMP) pendahuluan S&P Global untuk bulan Mei.

Berita EUR/USD Lainnya

Prakiraan EUR/USD: Euro Memeriksa Katalis Berikutnya

Prakiraan EUR/USD: Euro Memeriksa Katalis Berikutnya

EUR/USD turun sedikit pada hari Senin namun berhasil stabil di atas 1,0850 pada hari Selasa. Prospek teknis jangka pendek pasangan mata uang ini menunjukkan hilangnya momentum bullish karena para investor memeriksa katalis berikutnya.

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

ANALISA