GBP/JPY Naik ke Tertinggi Baru 16-Tahun setelah Pound Sterling Rally di Balik Data PDB yang Kuat


  • GBP/JPY rally ke tertinggi baru di atas 208 setelah rilis data PDB Inggris yang lebih baik dari prakiraan mendukung GBP.
  • Data tersebut dapat menyebabkan BoE mengambil pendekatan yang lebih hati-hati dalam menurunkan suku bunga, sehingga mendukung GBP.
  • Data inflasi IHP Jepang naik dengan kuat pada bulan Juni namun BoJ diprakirakan masih belum menaikkan suku bunga secara agresif, sehingga membebani JPY.

GBP/JPY telah mencapai tertinggi baru 16-tahun di 208,11 pada hari Kamis, didorong oleh apresiasi Pound Sterling (GBP) setelah rilis data Produk Domestik Bruto (PDB) Inggris yang lebih baik dari prakiraan, pada bulan Mei.

Grafik Harian GBP/JPY


Perekonomian Inggris tumbuh dengan laju 0,4% bulanan di bulan Mei, lebih tinggi dari estimasi konsensus ekonom 0,2% dan 0,0% di bulan April, menurut data dari Office of National Statistics (ONS), yang dirilis pada hari Kamis.

“Banyak pedagang ritel dan pedagang grosir mengalami bulan yang baik, dengan keduanya bangkit kembali dari bulan April yang lemah. Konstruksi tumbuh pada tingkat tercepat dalam hampir satu tahun setelah pelemahan baru-baru ini, dengan pembangunan perumahan dan proyek infrastruktur mendorong industri ini”, kata Liz McKeown, Direktur Statistik Ekonomi di ONS.

Data pertumbuhan yang lebih kuat untuk bulan Mei mengindikasikan pertumbuhan PDB Inggris pada kuartal kedua bisa mencapai 0,7% kuartalan, lebih tinggi dari prakiraan Bank of England (BoE) 0,5%, menurut Capital Economics.

“Di sisi margin, ini mungkin berarti Bank of England (BoE) tidak perlu terburu-buru menurunkan suku bunga. Kami masih berpikir Bank akan menurunkan suku bunga dari 5,25% menjadi 5,00% pada pertemuan kebijakan berikutnya di bulan Agustus, meskipun penentuan waktu penurunan pertama akan sangat dipengaruhi oleh inflasi bulan Juni dan data pasar tenaga kerja bulan Mei yang akan dirilis minggu depan,” kata Ashley Webb, Ekonom Inggris di Capital Economics.

Meskipun kecil kemungkinannya, penundaan penurunan suku bunga pertama BoE akan menyebabkan Poundsterling menguat. Kemungkinan yang lebih besar adalah BoE menurunkan suku bunga dengan laju yang lebih lambat. Namun itu juga akan mendukung GBP, karena suku bunga yang lebih tinggi berdampak positif pada mata uang karena akan menarik arus masuk modal asing yang lebih besar. Kasus seperti itu juga mungkin akan mendorong GBP/JPY lebih tinggi. Meskipun demikian, ekspektasi tetap tinggi bahwa BoE akan mengambil tindakan dan menurunkan suku bunga pada bulan Agustus.

“Kami percaya (penurunan suku bunga pada bulan Agustus) pasti terjadi, karena tidak ada alasan untuk menunggu sampai 19 September. Inflasi sudah di target 2%, sementara data ekonomi jelas melemah dalam beberapa bulan terakhir,” kata Dr. Win Thin, Kepala Strategi Pasar Global di Brown Brothers Harriman (BBH).

Kenaikan GBP/JPY Dibatasi oleh Inflasi Jepang yang Panas

Namun, kenaikan GBP/JPY mungkin terbatas setelah data Indeks Harga Produsen (IHP) Jepang yang lebih panas dari prakiraan baru-baru ini. IHP mengukur inflasi “harga di tingkat pabrik” yang sering kali menjadi pemicu inflasi dalam perekonomian yang lebih luas. IHP pada bulan Juni di 2,9% YoY, mengalahkan angka bulan sebelumnya 2,6% YoY dan sejalan dengan ekspektasi konsensus. Ini adalah peningkatan kenaikan indikator selama lima bulan berturut-turut, inflasi IHP selama 41 bulan berturut-turut, dan angka tertinggi sejak Agustus 2023.

Meskipun data inflasi lebih tinggi, Bank of Japan (BoJ) diprakirakan masih belum memulai siklus pengetatan agresif dengan menaikkan suku bunga dari pertemuan ke pertemuan. Menurut BBH, BoJ diprakirakan hanya akan menaikkan suku bunga sebesar 0,35% dalam 12 bulan ke depan, jadi “tekanan ke atas” kemungkinan akan terus berlanjut pada pasangan Yen.

GBP/JPY menghadapi risiko lebih lanjut dari "intervensi diam-diam" oleh otoritas Jepang untuk menopang Yen Jepang (JPY), menurut Sagar Dua, Editor di FXStreet. Pada akhir April dan awal Mei 2024, Bank of Japan (BoJ) melakukan intervensi pasar langsung untuk menopang Yen ketika berada di level-level yang lebih rendah. Yen yang terlalu lemah dipandang sebagai risiko stabilitas keuangan bagi para importir dan mendorong “jenis inflasi yang salah” dalam perekonomian, menurut para pengambil kebijakan dan kaisar mata uang Jepang.

Bagikan: Pasokan berita

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua berita

Gabung Telegram

Berita Terkini


Berita Terkini

Pilihan Editor

Prakiraan Mingguan Emas: Berbalik Bullish karena Data AS Dukung Kasus Penurunan Suku Bunga Fed di September

Prakiraan Mingguan Emas: Berbalik Bullish karena Data AS Dukung Kasus Penurunan Suku Bunga Fed di September

Setelah berjuang untuk menemukan permintaan di awal minggu, Emas (XAU/USD) berbalik naik dan mencapai level tertinggi dalam lebih dari satu bulan di atas $2.420 pada hari Kamis.

Berita Emas Lainnya

EUR/USD Pertahankan Kekuatan Dekat 1,0900 meskipun IHP AS Lebih Panas dari Prakiraan

EUR/USD Pertahankan Kekuatan Dekat 1,0900 meskipun IHP AS Lebih Panas dari Prakiraan

EUR/USD menghadapi sedikit tekanan jual tetapi mempertahankan sebagian besar kenaikan intraday di dekat 1,0900 pada sesi Amerika Jumat ini. Pasangan ini mempertahankan kenaikan saat Dolar AS rebound setelah laporan Indeks Harga Produsen Amerika Serikat menunjukkan bahwa inflasi produsen tumbuh pada laju yang lebih cepat dari prakiraan pada bulan Juni.

Berita EUR/USD Lainnya

Prakiraan Mingguan EUR/USD: Berpotensi Naik Lebih Lanjut dalam Waktu Dekat

Prakiraan Mingguan EUR/USD: Berpotensi Naik Lebih Lanjut dalam Waktu Dekat

Minggu yang menguntungkan lainnya melihat EUR/USD diperdagangkan dengan kenaikan yang layak dan melanjutkan kenaikan positif untuk minggu ketiga berturut-turut, termasuk kunjungan ke wilayah kunci 1,0900 untuk pertama kalinya sejak awal Juni.

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

ANALISA