• Kegelisahan Eropa merusak permintaan untuk Euro, penurunan suku bunga ECB mulai membebani.
  • Dolar AS menguat seiring dengan meredanya inflasi dan meskipun ada harapan baru untuk penurunan suku bunga.
  • EUR/USD belum selesai turun meski diperdagangkan pada level terendah dalam lebih dari sebulan.

EUR/USD turun di bawah level 1,0700 untuk pertama kalinya dalam lebih dari sebulan pada hari Jumat, karena Dolar AS melonjak karena penghindaran risiko. Sentimen suram terjadi sepanjang minggu, dengan pengecualian singkat pada hari Rabu ketika inflasi Amerika Serikat (AS) yang lebih lemah dari yang diantisipasi membawa angin segar.

Pemilu Eropa dan Data AS Memimpin Pasar

EUR/USD melemah pada pembukaan setelah Pemilu Parlemen Eropa. Meskipun koalisi sentris berhasil mempertahankan mayoritas tipis, partai-partai sayap kanan menang di Prancis, Austria, dan Jerman, yang menyebabkan Presiden Prancis Emmanuel Macron menyerukan pemilihan parlemen cepat di negaranya. Kekhawatiran terhadap partai-partai sayap kanan yang mendapatkan momentum membuat para investor menjauh dari aset-aset berimbal hasil tinggi dan beralih ke aset-aset safe haven USD.

Sentimen tetap suram hingga hari Rabu ketika Biro Statistik Tenaga Kerja AS (BLS) melaporkan bahwa Indeks Harga Konsumen (IHK) naik 3,3% YoY di bulan Mei setelah naik 3,4% di bulan April. Laporan yang sama menunjukkan bahwa IHK tetap stabil secara bulanan, turun dari 0,3% sebelumnya. Akhirnya, pembacaan inti, yang tidak termasuk harga makanan dan energi yang bergejolak, juga di bawah prakiraan dan turun dari pembacaan bulan April. Pasar keuangan bergegas menjauh dari Greenback di tengah harapan baru bahwa Federal Reserve (The Fed) akan menjauh dari pengetatan moneter. EUR/USD mencapai puncaknya di 1,0851 dengan berita tersebut.

Federal Reserve Melihat Kemajuan Moderat pada Inflasi

Namun, optimisme tidak bertahan lama. Komite Pasar Terbuka Federal (Federal Open Market Committee/FOMC) mengumumkan keputusan mengenai kebijakan moneter pada hari Rabu yang sama. Para pejabat memutuskan untuk membiarkan suku bunga acuan tidak berubah dalam kisaran mengambang antara 5,25% dan 5,50%, seperti yang telah diantisipasi secara luas. FOMC merilis Ringkasan Proyeksi Ekonomi (Summary of Economic Projections/SEP) yang telah diperbarui, yang menunjukkan bahwa para pengambil kebijakan terpecah dalam hal berapa banyak penurunan suku bunga yang dapat dilakukan tahun ini. 4 dari 19 pejabat tidak melihat adanya penurunan suku bunga pada tahun 2024, 7 pejabat memproyeksikan penurunan suku bunga sebesar 25 basis poin (bp), sementara 8 pejabat memprakirakan penurunan suku bunga sebesar 50 bp.

Dokumen tersebut juga mencerminkan kekhawatiran para pejabat terhadap inflasi karena para pengambil kebijakan meninjau kembali pandangan mereka terkait inflasi PCE untuk tahun ini dan tahun-tahun berikutnya. prakiraan pertumbuhan dan tingkat pengangguran untuk tahun 2024 tidak berubah, masing-masing sebesar 2,1% dan 4%.

Dolar AS memangkas sebagian dari pelemahan yang terinspirasi oleh IHK dengan The Fed dan berbalik menguat setelahnya, meskipun para pelaku pasar bergegas untuk memperhitungkan dua kali penurunan suku bunga sebelum akhir tahun.

Pada hari Kamis, data menunjukkan Indeks Harga Produsen (IHP) AS naik 2,2% YoY di bulan Mei, menurut BLS, di bawah kenaikan 2,3% yang tercatat di bulan April dan di bawah ekspektasi pasar sebesar 2,5%. Angka inti tahunan naik 2,3%, di bawah ekspektasi 2,4%, sementara IHP bulanan turun 0,2%. Berita mengenai meredanya tekanan harga di tingkat grosir menambah spekulasi bahwa The Fed akan melakukan setidaknya dua kali pemangkasan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang.

Akhirnya, pada hari Jumat, AS merilis estimasi awal Indeks Sentimen Konsumen Michigan bulan Juni, yang secara tak terduga mengalami kontraksi ke 65,6 dari 69,1 di bulan Mei, meleset dari ekspektasi 72.

Jadi, tanda-tanda disinflasi mendorong spekulasi bahwa The Fed akan memangkas suku bunga dan tetap saja, Dolar AS menguat. Meningkatnya permintaan untuk USD sebagian dapat dijelaskan oleh Wall Street, karena meskipun kinerjanya bervariasi, S&P 500 membukukan rekor tertinggi hampir setiap hari selama seminggu terakhir ini, sementara imbal hasil obligasi Treasury turun tajam. Obligasi bertenor 10 tahun saat ini menawarkan sekitar 4,20%, terendah sejak akhir Maret, sementara obligasi bertenor 2 tahun memberikan imbal hasil sekitar 4,70%, level yang terakhir kali terlihat pada awal April.

Sentimen suram di antara para investor Eropa menambah permintaan Dolar AS akhir-akhir ini di tengah gejolak politik di Benua Biru.

Gejolak Eropa Menghantam Euro

Kemenangan sayap kanan di Eropa terus berdampak pada mata uang bersama. Pasar saham lokal menghabiskan sebagian besar minggu ini di zona merah, dengan fokus sebagian besar pada Prancis, karena Partai Rally Nasional sayap kanan Marine Le Pen memimpin survei dengan selisih yang signifikan. Minat spekulatif mengkhawatirkan perubahan kebijakan fiskal, peraturan imigrasi, dan langkah-langkah perubahan iklim yang dapat mempengaruhi ekonomi jika partai yang tepat mengambil alih pemerintahan lokal. Obligasi Eropa kehilangan traksinya sepanjang minggu ini, yang semakin membebani saham-saham lokal dan Euro.

Selain itu, perlu diingat bahwa Bank Sentral Eropa (ECB) memangkas suku bunga beberapa hari sebelum The Fed mengumumkan keputusannya. Keputusan tersebut jelas merupakan bearish bagi Euro, namun penurunan mata uang ini terbatas menjelang peristiwa tingkat pertama AS. Setelah yang terakhir ini selesai, menjual mata uang bersama menjadi lebih mudah.

Apa Selanjutnya?

USD yang menguat dan Euro yang terpukul tidak menunjukkan tanda-tanda akan berubah dalam beberapa hari mendatang. Pada dasarnya, minggu mendatang akan menjadi minggu yang lebih ringan. Zona Euro akan merilis estimasi final Indeks Harga Konsumen (HICP) bulan Mei, yang diprakirakan akan dikonfirmasi pada 2,6% YoY. Jerman akan merilis survei ZEW bulan Juni tentang Sentimen Ekonomi dan IHP bulan Mei. Sedangkan untuk AS, fokusnya adalah pada Penjualan Ritel bulan Mei. Terakhir, pada hari Jumat, Hamburg Commercial Bank (HCOB) dan S&P Global akan merilis estimasi awal Indeks Manajer Pembelian (IMP) Manufaktur bulan Juni untuk negara-negara besar.

Namun di luar data makroekonomi, sentimen akan tetap menjadi penentu utama pasar. Meskipun ada potensi penurunan suku bunga di AS, harapan bahwa Amerika akan terhindar dari resesi dan kegelisahan di tempat lain kemungkinan akan mempertahankan USD di sisi yang menang.

Prospek Teknis EUR/USD

Pasangan mata uang ini EUR/USD mempertahankan bias bearish di bawah 1,0700 menjelang penutupan mingguan, diperdagangkan pada level terendah sejak 1 Mei. Grafik mingguan menunjukkan momentum penjualan yang kuat, dan mengantisipasi pelemahan lebih lanjut dalam beberapa hari mendatang. Upaya yang gagal untuk mengatasi Simple Moving Average (SMA) 20 yang sedikit bearish mengakibatkan pasangan mata uang ini jatuh ke arah SMA 100, memberikan support dinamis di zona harga 1,0650. EUR/USD telah bertahan di atas level tersebut sejak Oktober lalu, yang berarti penembusan di bawahnya kemungkinan akan mengecilkan hati para pembeli.

Pada saat yang sama, indikator-indikator teknis telah meninggalkan wilayah netral dan berbalik turun tajam, mempertahankan momentum penurunan dalam level negatif. Akhirnya, SMA 200 bergerak sedikit lebih tinggi di sekitar 1,1100, terlalu jauh untuk menjadi relevan.

Menurut pembacaan teknis pada grafik harian, kasus bearish semakin kuat. EUR/USD anjlok di bawah semua moving average, dengan SMA 20 mendapatkan momentum penurunan di atas SMA yang lebih panjang, yang tetap tidak memiliki arah. Sementara itu, indikator-indikator teknis mengarah ke selatan hampir secara vertikal dan mendekati pembacaan jenuh jual tanpa tanda-tanda penurunan.

Di bawah area support 1,0650, EUR/USD dapat jatuh menuju area 1,0600, di mana pasangan mata uang ini mencapai titik terendah tahun ini. Setelah berada di bawah level tersebut, area support berikutnya yang relevan berada di 1,0520. Jika pasangan mata uang ini memantul, level resistance terdekat berada di 1,0710 dalam perjalanan menuju zona harga 1,0770. Kenaikan di atas level tersebut sangat tidak mungkin, namun level tertinggi minggu ini di 1,0851 adalah level berikutnya yang harus diperhatikan.

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua analisa

Gabung Telegram

Analisa Terkini


Analisa Terkini

Pilihan Editor

Emas Mendorong Lebih Tinggi di Balik Pernyataan Kugler dan Taruhan Shanghai

Emas Mendorong Lebih Tinggi di Balik Pernyataan Kugler dan Taruhan Shanghai

Emas (XAU/USD) telah menembus ke tertinggi baru sepanjang masa $2.482 selama sesi Asia pada hari Rabu. Kenaikan logam kuning ini disebabkan oleh menguatnya ekspektasi bahwa suku bunga di AS akan turun pada bulan September, dan meningkatnya permintaan dari para pembeli di Shanghai Futures Exchange (SHFE), menurut para analis di Canadian Investment Bank TD Securities.

Berita Emas Lainnya

EUR/USD Menguat saat ECB Kemungkinan Pertahankan Suku Bunga, Dolar AS Jatuh

EUR/USD Menguat saat ECB Kemungkinan Pertahankan Suku Bunga, Dolar AS Jatuh

EUR/USD mencapai tertinggi empat bulan di dekat 1,0950 di sesi Amerika hari Rabu. Pasangan mata uang ini melanjutkan kenaikan setelah memulihkan penurunannya pada hari Selasa, didorong oleh laporan Penjualan Ritel Amerika Serikat (AS) yang lebih baik dari prakiraan untuk bulan Juni.

Berita EUR/USD Lainnya

Prakiraan EUR/USD: Pembeli Mempertahankan Tekanan dari Spekulasi Penurunan Suku Bunga The Fed

Prakiraan EUR/USD: Pembeli Mempertahankan Tekanan dari Spekulasi Penurunan Suku Bunga The Fed

EUR/USD mencapai puncaknya pada hari Rabu di 1,0944, tertinggi sejak pertengahan Maret, karena permintaan Dolar AS tetap lemah meskipun Sentimen pasar memburuk.

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

BERITA