• Yen Jepang mempertahankan penurunan menjelang rilis data IHK AS pada hari Kamis.
  • Imbal hasil JGB 10 tahun pemerintah Jepang tetap stabil di sekitar 1,09%, mendekati level tertinggi baru-baru ini di 1,10%.
  • Ketua The Fed Powell menyoroti kebutuhan mendesak untuk memantau pasar tenaga kerja yang memburuk.

Yen Jepang (JPY) melanjutkan penurunannya untuk hari ketiga berturut-turut saat para pedagang bersikap hati-hati menjelang data Indeks Harga Konsumen (IHK) AS untuk bulan Juni, yang dijadwalkan dirilis pada hari Kamis, untuk kejelasan lebih lanjut seputar arah kebijakan moneter Federal Reserve (The Fed).

JPY dapat membatasi penurunannya karena meningkatnya spekulasi Bank of Japan (BoJ) menaikkan suku bunga pada pertemuan bulan Juli mendatang. Perkembangan ini mendukung JPY sekaligus melemahkan pasangan USD/JPY.

Imbal hasil JGB 10-tahun pemerintah Jepang tetap stabil di sekitar 1,09%, dekat puncak 1,1% yang tercatat pada 3 Juli. Stabilitas ini terjadi di tengah tekanan jual pada obligasi pemerintah Jepang, yang mencerminkan antisipasi investor luar negeri terhadap Bank of Japan akan menaikkan suku bunga sebagai respons terhadap melemahnya Yen Jepang, seperti dilansir Nikkei Asia.

Dolar AS (USD) memulihkan penurunan karena membaiknya imbal hasil obligasi Pemerintah AS. Ketua Federal Reserve (The Fed) Jerome Powell menyoroti kebutuhan mendesak untuk memantau memburuknya pasar tenaga kerja pada hari Rabu. Selain itu, Powell menyatakan keyakinannya terhadap tren menurun inflasi, menyusul pernyataannya pada hari Selasa yang menekankan perlunya data lebih lanjut untuk memperkuat keyakinan terhadap prospek inflasi.

Intisari Penggerak Pasar Harian: Yen Jepang Melemah Menjelang Inflasi AS

  • Peter Boockvar, kepala keuangan di Bleakley Financial Group yang berbasis di Amerika Serikat, mengatakan bahwa pelemahan Yen akan memicu BoJ untuk "bereaksi lebih cepat daripada yang diharapkan," demikian dikutip dari Reuters.
  • Reuters melaporkan pada hari Rabu, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, Bank of Japan kemungkinan akan memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi tahun ini dan memproyeksikan inflasi akan tetap berada di sekitar target 2% dalam beberapa tahun mendatang dalam pertemuan bulan ini.
  • Ketua The Fed Jerome Powell menyatakan dalam kesaksiannya di Kongres pada hari Selasa, "Lebih banyak data yang baik akan memperkuat keyakinan kami terhadap inflasi." Powell menekankan bahwa "Pemangkasan suku bunga kebijakan tidak tepat sampai The Fed mendapatkan keyakinan yang lebih besar bahwa inflasi menuju ke arah yang berkelanjutan ke arah 2%." Dia juga mencatat bahwa "data kuartal pertama tidak mendukung keyakinan yang lebih besar pada jalur inflasi yang dibutuhkan The Fed untuk memangkas suku bunga."
  • Menurut laporan Bloomberg pada hari Selasa, Bank of Japan mengadakan tiga pertemuan tatap muka dengan bank-bank, perusahaan sekuritas, dan lembaga keuangan selama beberapa hari ke depan. Tujuan dari pertemuan-pertemuan ini adalah untuk menilai langkah yang layak untuk mengurangi pembelian Obligasi Pemerintah Jepang.
  • Pada hari Selasa, Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki menggarisbawahi pentingnya mempertahankan disiplin fiskal untuk meningkatkan kepercayaan pada kesehatan fiskal jangka panjang. Suzuki juga menyebutkan bahwa ia akan memantau dengan seksama diskusi-diskusi pada pertemuan BoJ mengenai pasar obligasi, seperti yang dilaporkan oleh Reuters.
  • Yen Jepang mungkin akan mengalami kesulitan karena pembelian aset di luar negeri oleh individu-individu Jepang melalui skema investasi bebas pajak yang baru saja direvisi, yaitu program Nippon Individual Savings Account (NISA). Menurut Nikkei Asia, skala pembelian ini diperkirakan akan melebihi defisit perdagangan negara tersebut selama paruh pertama tahun ini.
  • Kementerian Keuangan Jepang melaporkan pada hari Senin bahwa perusahaan-perusahaan manajemen dana investasi dan perusahaan manajemen aset Jepang membeli ¥6,16 triliun ($38 miliar) lebih banyak dalam bentuk ekuitas luar negeri dan saham-saham dana investasi dibandingkan dengan yang mereka jual selama enam bulan pertama tahun ini.

Analisis Teknis: USD/JPY Berada di Sekitar 161,50

USD/JPY diperdagangkan di sekitar 161,60 pada hari Kamis, mempertahankan lintasan naik dalam pola saluran naik, mengindikasikan bias bullish menurut analisis grafik harian. Mendukung pandangan ini, Relative Strength Index (RSI) 14-hari berada tepat di bawah level 70, menunjukkan potensi kondisi overbought. Terobosan di atas level ini dapat menandakan perlunya kehati-hatian dan kemungkinan koreksi.

Pasangan USD/JPY dapat menargetkan resistance psikologis di dekat 163,00, yang terletak di batas atas saluran naik. Keberhasilan menembus di atas level ini dapat memperkuat sentimen bullish, berpotensi mendorong pasangan mata uang ini menuju resistance signifikan di sekitar 163,50.

Sebaliknya, support awal diprakirakan berada di sekitar Exponential Moving Average (EMA) 21 hari di 160,13. Penurunan di bawah level ini dapat memicu tekanan jual, menguji batas bawah saluran naik di dekat level psikologis 160,00. Penurunan lebih lanjut di bawah support saluran ini dapat membuat pasangan mata uang ini meninjau kembali level terendah Juni di sekitar 154,55.

USD/JPY: Grafik Harian

USD/JPY: Grafik Harian

Kurs Yen Jepang Hari ini

Tabel di bawah menunjukkan persentase perubahan Yen Jepang (JPY) terhadap mata uang utama yang terdaftar hari ini. Yen Jepang adalah yang terkuat melawan Dolar AS.

  IDR EUR GBP JPY CAD AUD NZD CHF
IDR   -0.05% -0.06% 0.00% -0.01% -0.14% -0.22% -0.03%
EUR 0.05%   -0.00% 0.05% 0.06% -0.07% -0.16% 0.02%
GBP 0.06% 0.00%   0.06% 0.06% -0.08% -0.16% 0.04%
JPY 0.00% -0.05% -0.06%   -0.01% -0.14% -0.26% -0.04%
CAD 0.00% -0.06% -0.06% 0.01%   -0.16% -0.23% -0.03%
AUD 0.14% 0.07% 0.08% 0.14% 0.16%   -0.09% 0.11%
NZD 0.22% 0.16% 0.16% 0.26% 0.23% 0.09%   0.20%
CHF 0.03% -0.02% -0.04% 0.04% 0.03% -0.11% -0.20%  

Heat Map menunjukkan persentase perubahan mata uang utama terhadap satu sama lain. Mata uang dasar diambil dari kolom kiri, sedangkan mata uang pembanding diambil dari baris atas. Misalnya, jika Anda memilih Yen Jepang dari kolom kiri dan berpindah sepanjang garis horizontal ke Dolar AS, persentase perubahan yang ditampilkan dalam kotak akan mewakili JPY (dasar)/USD (pembanding).

Indikator Ekonomi

Indeks Harga Konsumen selain Makanan & Energi (YoY)

Kecenderungan inflasi atau deflasi diukur dengan secara berkala menjumlahkan harga sekeranjang barang dan jasa yang representatif dan menyajikan data sebagai Indeks Harga Konsumen (IHK). Data IHK disusun setiap bulan dan dirilis oleh Departemen Statistik Tenaga Kerja AS. Pembacaan YoY membandingkan harga barang di bulan referensi dengan bulan yang sama tahun sebelumnya. IHK selain Makanan & Energi mengecualikan apa yang disebut komponen makanan dan energi yang lebih mudah berubah untuk memberikan pengukuran tekanan harga yang lebih akurat. Secara umum, pembacaan yang tinggi adalah bullish untuk Dolar AS (USD), sementara pembacaan yang rendah dipandang sebagai bearish.

Baca lebih lanjut.

Rilis berikutnya: Kam, 11 Jul 2024 12:30 GMT (19:30 WIB)

Frekuensi: Bulanan

Konsensus: 3,4%

Sebelumnya: 3.4%

Sumber: Biro Statistik Tenaga Kerja AS

Federal Reserve AS memiliki mandat ganda untuk menjaga stabilitas harga dan memaksimalkan lapangan kerja. Berdasarkan mandat tersebut, inflasi harus berada pada kisaran 2% YoY dan telah menjadi pilar terlemah dari arahan bank sentral sejak dunia mengalami pandemi yang masih berlangsung hingga saat ini. Tekanan harga terus meningkat di tengah permasalahan dan kemacetan rantai pasokan, dengan Indeks Harga Konsumen (IHK) berada pada level tertinggi dalam beberapa dekade. The Fed telah mengambil langkah-langkah untuk mengendalikan inflasi dan diprakirakan akan mempertahankan sikap agresif di masa mendatang.

Bagikan: Pasokan berita

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua berita

Gabung Telegram

Berita Terkini


Berita Terkini

Pilihan Editor

Prakiraan Mingguan Emas: Berbalik Bullish karena Data AS Dukung Kasus Penurunan Suku Bunga Fed di September

Prakiraan Mingguan Emas: Berbalik Bullish karena Data AS Dukung Kasus Penurunan Suku Bunga Fed di September

Setelah berjuang untuk menemukan permintaan di awal minggu, Emas (XAU/USD) berbalik naik dan mencapai level tertinggi dalam lebih dari satu bulan di atas $2.420 pada hari Kamis.

Berita Emas Lainnya

EUR/USD Pertahankan Kekuatan Dekat 1,0900 meskipun IHP AS Lebih Panas dari Prakiraan

EUR/USD Pertahankan Kekuatan Dekat 1,0900 meskipun IHP AS Lebih Panas dari Prakiraan

EUR/USD menghadapi sedikit tekanan jual tetapi mempertahankan sebagian besar kenaikan intraday di dekat 1,0900 pada sesi Amerika Jumat ini. Pasangan ini mempertahankan kenaikan saat Dolar AS rebound setelah laporan Indeks Harga Produsen Amerika Serikat menunjukkan bahwa inflasi produsen tumbuh pada laju yang lebih cepat dari prakiraan pada bulan Juni.

Berita EUR/USD Lainnya

Prakiraan Mingguan EUR/USD: Berpotensi Naik Lebih Lanjut dalam Waktu Dekat

Prakiraan Mingguan EUR/USD: Berpotensi Naik Lebih Lanjut dalam Waktu Dekat

Minggu yang menguntungkan lainnya melihat EUR/USD diperdagangkan dengan kenaikan yang layak dan melanjutkan kenaikan positif untuk minggu ketiga berturut-turut, termasuk kunjungan ke wilayah kunci 1,0900 untuk pertama kalinya sejak awal Juni.

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

ANALISA