Yen Jepang tetap Lemah Jelang Kesaksian Kedua Ketua The Fed Powell


  • Yen Jepang melemah karena Dolar AS bertahan menjelang kesaksian kedua Ketua The Fed Powell.
  • Powell menyatakan bahwa penurunan suku bunga tidak tepat sampai The Fed mendapatkan keyakinan bahwa inflasi bergerak menuju 2%.
  • Bank of Japan siap untuk menilai strategi yang tepat untuk mengurangi pembelian obligasi pemerintah.

Yen Jepang (JPY) mengalami penurunan ringan terhadap Dolar AS pada pagi hari ini, dalam menghadapi laporan Reuters terbaru tentang potensi revisi ekonomi oleh Bank of Japan (BoJ) pada pertemuan Juli. Reuters melaporkan pada hari Rabu, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, Bank of Japan kemungkinan akan memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi tahun ini dan memproyeksikan inflasi akan tetap di sekitar target 2% di tahun-tahun mendatang pada pertemuan bulan ini.

USD/JPY mungkin membatasi kenaikannya, didorong oleh penguatan Dolar AS (USD), menyusul kesaksian Ketua Federal Reserve Jerome Powell di hadapan Senat AS. Powell mencatat angka inflasi yang membaik tetapi mempertahankan pendekatan hati-hati The Fed.

Sementara itu, Bank of Japan (BoJ) mungkin akan menaikkan suku bunga pada pertemuan bulan Juli dan mengungkapkan rencana untuk mengurangi pembelian obligasi. Pada hari Selasa, Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki menggarisbawahi pentingnya mempertahankan disiplin fiskal untuk meningkatkan kepercayaan pada kesehatan fiskal jangka panjang. Suzuki juga menyebutkan bahwa ia memantau dengan seksama diskusi-diskusi pada pertemuan BoJ mengenai pasar obligasi, seperti yang dilaporkan oleh Reuters.

Para pedagang mengantisipasi beberapa peristiwa penting di pasar keuangan. Ini termasuk testimoni semi-tahunan kedua Ketua The Fed Jerome Powell, pidato pejabat The Fed Michelle Bowman dan Austan Goolsbee, dan rilis data Indeks Harga Konsumen (IHK) AS yang dijadwalkan pada hari Kamis.

Intisari Penggerak Pasar Harian: Yen Jepang Turun karena Sikap Hati-Hati Powell

  • Indeks Harga Produsen (YoY) Jepang naik 2,9% di bulan Juni, berakselerasi dari kenaikan 2,6% yang direvisi naik di bulan sebelumnya, sejalan dengan ekspektasi pasar. Ini menandai kenaikan inflasi produsen selama 41 bulan berturut-turut dan merupakan level tertinggi sejak Agustus 2023.
  • Ketua The Fed Jerome Powell menyatakan dalam kesaksiannya di Kongres pada hari Selasa, "Lebih banyak data yang baik akan memperkuat kepercayaan kami terhadap inflasi." Powell menekankan bahwa "Penurunan suku bunga kebijakan tidak tepat sampai The Fed mendapatkan keyakinan yang lebih besar bahwa inflasi sedang menuju ke arah yang berkelanjutan menuju 2%." Dia juga mencatat bahwa "data kuartal pertama tidak mendukung keyakinan yang lebih besar pada jalur inflasi yang dibutuhkan The Fed untuk memangkas suku bunga."
  • Menurut laporan Bloomberg pada hari Selasa, Bank of Japan mengadakan tiga pertemuan tatap muka dengan bank-bank, perusahaan sekuritas, dan lembaga keuangan selama beberapa hari ke depan. Tujuan dari pertemuan-pertemuan ini adalah untuk menilai langkah yang layak untuk mengurangi pembelian Obligasi Pemerintah Jepang.
  • Yen Jepang mengalami kesulitan karena pembelian aset di luar negeri oleh individu-individu Jepang melalui skema investasi bebas pajak yang baru saja direvisi, yaitu program Nippon Individual Savings Account (NISA). Menurut Nikkei Asia, skala pembelian ini diprakirakan akan melebihi defisit perdagangan negara tersebut selama paruh pertama tahun ini.
  • Kementerian Keuangan Jepang melaporkan pada hari Senin bahwa perusahaan-perusahaan manajemen dana investasi dan perusahaan-perusahaan manajemen aset Jepang membeli ¥6,16 triliun ($38 miliar) lebih banyak dalam bentuk saham-saham luar negeri dan saham-saham dana investasi dibandingkan dengan yang mereka jual selama enam bulan pertama tahun ini.
  • Pada hari Senin, Bank of Japan (BoJ) mempertahankan penilaian ekonominya untuk lima dari sembilan wilayah Jepang dalam 'Laporan Sakura' terbarunya. Penilaian untuk dua wilayah dinaikkan, sementara itu diturunkan untuk dua wilayah lainnya dalam laporan yang dirilis pada hari Senin. Mengenai tren harga, BoJ mencatat bahwa banyak wilayah melaporkan kenaikan upah yang menyebar di antara perusahaan-perusahaan kecil.

Analisis Teknis: USD/JPY Mempertahankan Kisaran di Dekat 161,50

USD/JPY diperdagangkan di sekitar 161,50 pada hari Rabu. Pasangan mata uang ini mempertahankan lintasan naiknya dalam pola saluran naik, menunjukkan bias bullish menurut analisis grafik harian. Menambah prospek bullish ini, Relative Strength Index (RSI) 14-hari tetap berada di atas level 50, memperkuat kekuatan tren naik.

Ke depan, pasangan USD/JPY dapat menargetkan level resistance kritis di dekat 162,70, yang diposisikan di batas atas saluran naik. Keberhasilan menembus di atas level ini dapat meningkatkan sentimen bullish, berpotensi mendorong pasangan mata uang ini menuju resistance psikologis di 163,00.

Pada sisi negatif, support awal untuk pasangan USD/JPY diantisipasi di sekitar Exponential Moving Average (EMA) 21-hari di 159,96. Terobosan di bawah level ini dapat mengakibatkan tekanan, mendorong pengujian batas bawah saluran naik di sekitar 159,60. Penurunan lebih lanjut di bawah support saluran ini dapat membawa pasangan mata uang ini menuju sekitar level terendah Juni di 154,55.

USD/JPY: Grafik Harian

USD/JPY: Grafik Harian

Indikator Ekonomi

Kesaksian Powell, Ketua The Fed

Ketua Federal Reserve Jerome Powell bersaksi di depan Kongres, memberikan gambaran luas tentang ekonomi dan kebijakan moneter. Pernyataan yang disiapkan Powell diterbitkan menjelang penampilan di Capitol Hill.

Baca lebih lanjut.

Rilis berikutnya: Rab, 10 Jul 2024 14:00 GMT (21:00 WIB)

Frekuensi: Tidak teratur

Konsensus: -

Mantan: -

Sumber: Federal Reserve

Bagikan: Pasokan berita

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua berita

Gabung Telegram

Berita Terkini


Berita Terkini

Pilihan Editor

Prakiraan Mingguan Emas: Berbalik Bullish karena Data AS Dukung Kasus Penurunan Suku Bunga Fed di September

Prakiraan Mingguan Emas: Berbalik Bullish karena Data AS Dukung Kasus Penurunan Suku Bunga Fed di September

Setelah berjuang untuk menemukan permintaan di awal minggu, Emas (XAU/USD) berbalik naik dan mencapai level tertinggi dalam lebih dari satu bulan di atas $2.420 pada hari Kamis.

Berita Emas Lainnya

EUR/USD Pertahankan Kekuatan Dekat 1,0900 meskipun IHP AS Lebih Panas dari Prakiraan

EUR/USD Pertahankan Kekuatan Dekat 1,0900 meskipun IHP AS Lebih Panas dari Prakiraan

EUR/USD menghadapi sedikit tekanan jual tetapi mempertahankan sebagian besar kenaikan intraday di dekat 1,0900 pada sesi Amerika Jumat ini. Pasangan ini mempertahankan kenaikan saat Dolar AS rebound setelah laporan Indeks Harga Produsen Amerika Serikat menunjukkan bahwa inflasi produsen tumbuh pada laju yang lebih cepat dari prakiraan pada bulan Juni.

Berita EUR/USD Lainnya

Prakiraan Mingguan EUR/USD: Berpotensi Naik Lebih Lanjut dalam Waktu Dekat

Prakiraan Mingguan EUR/USD: Berpotensi Naik Lebih Lanjut dalam Waktu Dekat

Minggu yang menguntungkan lainnya melihat EUR/USD diperdagangkan dengan kenaikan yang layak dan melanjutkan kenaikan positif untuk minggu ketiga berturut-turut, termasuk kunjungan ke wilayah kunci 1,0900 untuk pertama kalinya sejak awal Juni.

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

ANALISA