USD/INR Naik Mendekati 83,50 karena Koreksi Naik pada Dolar AS


  • USD/INR menguat karena imbal hasil obligasi AS pulih pada hari Kamis.
  • Dolar AS mungkin akan mengalami kesulitan karena meningkatnya ekspektasi penurunan suku bunga oleh The Fed pada tahun 2024.
  • Defisit Perdagangan India meningkat menjadi $19,1 miliar di bulan April karena ekspor yang lebih rendah dan kenaikan impor Emas.

Pasangan USD/INR naik mendekati 83,50 selama awal sesi Eropa hari Kamis. Koreksi naik pada Dolar AS (USD) membantu pasangan mata uang ini untuk mengoreksi penurunan yang terjadi dalam dua hari terakhir. Namun, Greenback melemah pada hari Rabu karena meningkatnya ekspektasi penurunan suku bunga oleh Federal Reserve (The Fed) pada tahun 2024.

Sentimen dovish seputar The Fed ini diperkuat setelah rilis data Indeks Harga Konsumen (IHK) dan Penjualan Ritel bulanan yang lebih rendah dari ekspektasi dari Amerika Serikat (AS). IHK AS melambat menjadi 0,3% bulan ke bulan di bulan April dan berada di angka 0,4% yang lebih rendah dari ekspektasi. Sementara itu, Penjualan Ritel mendatar, tidak sesuai dengan ekspektasi kenaikan sebesar 0,4%.

Indeks Dolar AS (DXY), yang mengukur kinerja Dolar AS (USD) terhadap enam mata uang utama, berada di sekitar 104,30. Imbal hasil obligasi pemerintah AS yang membaik mendukung Greenback. Imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor 2 tahun dan 10 tahun berada di 4,73% dan 4,33% pada saat artikel ini ditulis.

Pada hari Rabu, Defisit Perdagangan India, yang dirilis oleh Kementerian Perdagangan dan Industri, meningkat menjadi $19,1 miliar di bulan April, dari angka sebelumnya $15,6 miliar. Peningkatan ini dapat dikaitkan dengan ekspor yang lebih rendah dan lonjakan impor Emas, menurut data pemerintah.

Reuters mengutip seorang pedagang valuta asing di sebuah bank swasta yang menyarankan bahwa Rupee Nasional India (INR) "akan sedikit menguat, tetapi jangan berharap pergerakannya akan sangat signifikan karena INR akan terus berkinerja buruk di tengah-tengah penumpukan posisi jual USD yang luas." Premi forward pada pasangan USD/INR mengalami kenaikan, dengan imbal hasil tersirat satu tahun meningkat 2 basis poin menjadi 1,70%, didukung oleh imbal hasil obligasi AS yang lebih rendah.

Level Teknis USD/INR

Tinjauan
Harga terakhir hari ini 83.4965
Perubahan harian hari ini 0.0804
Perubahan harian hari ini % 0.10
Pembukaan harian hari ini 83.4161
 
Tren
SMA 20 Harian 83.437
SMA 50 Harian 83.2954
SMA 100 Harian 83.1691
SMA 200 Harian 83.1721
 
Level
Tertinggi Harian Sebelumnya 83.6006
Terendah Harian Sebelumnya 83.4061
Tertinggi Mingguan Sebelumnya 83.6168
Terendah Mingguan Sebelumnya 83.36
Tertinggi Bulanan Sebelumnya 83.906
Terendah Bulanan Sebelumnya 82.9225
Fibonacci Harian 38,2% 83.4804
Fibonacci Harian 61,8% 83.5263
Pivot Point Harian S1 83.348
Pivot Point Harian S2 83.2798
Pivot Point Harian S3 83.1535
Pivot Point Harian R1 83.5424
Pivot Point Harian R2 83.6687
Pivot Point Harian R3 83.7368

 

 

Bagikan: Pasokan berita

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua berita

Gabung Telegram

Berita Terkini


Berita Terkini

Pilihan Editor

Prakiraan Mingguan Emas: XAU/USD Terlihat akan Lanjutkan Tren Naik setelah Konfirmasi $2.400 sebagai Support

Prakiraan Mingguan Emas: XAU/USD Terlihat akan Lanjutkan Tren Naik setelah Konfirmasi $2.400 sebagai Support

Harga emas (XAU/USD) terus menguat minggu ini dan naik di atas $2.400 pada hari Jumat, naik hampir 2% untuk minggu ini. Investor akan terus mencermati komentar dari pejabat Federal Reserve (Fed) minggu depan dan mencari petunjuk baru tentang waktu perubahan kebijakan dalam rislah rapat pada tanggal 30 April-1 Mei.

Berita Emas Lainnya

Prakiraan Mingguan Dolar AS: Taruhan Pidato The Fed Lainnya dan Penurunan Suku Bunga dalam Sorotan

Prakiraan Mingguan Dolar AS: Taruhan Pidato The Fed Lainnya dan Penurunan Suku Bunga dalam Sorotan

Minggu yang buruk bagi Greenback membuat Indeks USD (DXY) mundur ke area terendah lima minggu di sekitar 104,00, dan berhasil mendapatkan kembali ketenangan di akhir minggu.

Berita Indeks Dolar AS Lainnya

Prakiraan Mingguan EUR/USD: Dapatkah Risalah Rapat FOMC Memberikan Petunjuk Baru?

Prakiraan Mingguan EUR/USD: Dapatkah Risalah Rapat FOMC Memberikan Petunjuk Baru?

EUR/USD naik selama empat minggu berturut-turut, diperdagangkan dengan nyaman di sekitar 1,0860 menjelang penutupan. Kemajuannya dangkal, karena pasangan mata uang ini naik sekitar 250 poin dari level terendah tahun ini di 1,0600 yang tercatat pada pertengahan April. 

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

ANALISA