Singapura: Resesi di Kuartal Pertama Masih Mungkin Terjadi – UOB


Ekonom Senior di UOB Group Alvin Liew menilai angka-angka PDB terbaru untuk periode Januari-Maret di Singapura.

Poin-Poin Penting

"Pertumbuhan PDB akhir Kuartal 1 2023 Singapura mencapai 0,4% y/y (-0,4% q/q SAAR) direvisi naik dari estimasi awal 0,1% y/y (-0,7% q/q SA), dibandingkan dengan pertumbuhan 2,1% y/y (+0,1% q/q) pada Kuartal 4 2022. Terlepas dari revisi tersebut, pertumbuhan y/y di 1Q masih merupakan yang terlemah sejak Kuartal 1 2021. Namun, angka tersebut lebih tinggi dari estimasi median kami dan Bloomberg sebesar 0,2% y/y, -0,6% q/q."

"Pertumbuhan terseret oleh sektor manufaktur (-4,8% q/q, -5,6% y/y) di Kuartal 1 dengan semua sektor utama dalam manufaktur mencatat penurunan output kecuali teknik transportasi. Jasa mendukung pertumbuhan dengan sektor terkait penerbangan dan pariwisata yang mengungguli namun jasa terkait perdagangan membebani pertumbuhan. Aktivitas konstruksi mendukung pertumbuhan meskipun laju Kuartal 1 direvisi lebih rendah."

"MTI dalam pandangan mereka, lebih suram mengenai AS dan Eropa namun lebih positif terhadap Tiongkok (melihat pemulihannya lebih kuat dari yang diharapkan sambil mencatat risiko-risiko penurunan). MTI juga memperingatkan akan adanya penurunan elektronik yang lebih lama dan lebih dalam dan menyoroti dua risiko penurunan yang meningkat terhadap ekonomi global: 1) pengetatan kondisi keuangan global dan 2) eskalasi perang Rusia-Ukraina dan ketegangan geopolitik di antara negara-negara besar dunia. MTI mempertahankan prakiraan sebelumnya untuk ekonomi Singapura yang akan tumbuh sebesar 0,5-2,5% pada tahun 2023, menambahkan bahwa pertumbuhan kemungkinan akan berada di titik tengah dari kisaran tersebut (yaitu 1,5%). Sebagai perbandingan, kami masih memprakirakan pertumbuhan PDB setahun penuh sebesar 0,7% pada tahun 2023 (batas bawah kisaran prakiraan pertumbuhan resmi) yang mencerminkan pandangan eksternal kami yang lebih berhati-hati. Ada risiko besar bahwa Singapura dapat memasuki resesi teknis pada semester 1 2023, yang sebagian besar didorong oleh pelemahan di sektor manufaktur."

"Inflasi umum Singapura naik menjadi 5,7% y/y di bulan April dari 5,5% y/y di bulan Maret. Inflasi inti tetap tinggi di 5,0% y/y (tidak berubah dari bulan Maret). MAS mempertahankan prakiraan inflasi (yang pertama kali dibuat pada MPS 14 Oktober 2022) tidak berubah dalam laporan IHK April dan mengatakan tingkat inflasi inti akan tetap 'meningkat dalam beberapa bulan ke depan' tetapi 'akan tetap berada pada jalur moderat yang luas' dan 'melambat lebih jelas di paruh kedua tahun ini'. Namun, MAS tidak menyebutkan bahwa 'Inflasi Inti MAS diproyeksikan mencapai sekitar 2,5% y-o-y pada akhir 2023'."

"Pandangan MAS - Mempertahankan Pandangan Kami Tentang Status Quo Untuk Oktober 2023: Sementara kekhawatiran inflasi tetap ada dalam laporan inflasi April terbaru, juga terlihat bahwa prospek pertumbuhan juga tunduk pada ketidakpastian yang lebih besar dan bias ke sisi yang lebih lemah. Meskipun demikian, masih terlalu dini untuk mengharapkan kebijakan moneter untuk membalikkan sebagian dari kebijakan restriktifnya mengingat masih tingginya inflasi inti. Dengan mempertimbangkan inflasi bulan April yang tetap tinggi dan prospek pertumbuhan yang lebih lemah, kami tetap berpandangan bahwa siklus pengetatan telah berakhir di bulan April dan MAS akan mempertahankan jeda ini pada pertemuan Oktober mendatang. Jika ada pengumuman di luar siklus sebelum Oktober, kami pikir kemungkinan besar hal ini disebabkan oleh memburuknya kondisi eksternal secara tiba-tiba yang menyebabkan penurunan tajam pada prospek pertumbuhan, sehingga MAS kemungkinan besar akan beralih ke kebijakan yang lebih akomodatif daripada pengetatan lebih lanjut pada langkah selanjutnya, tetapi itu bukan dasar kami untuk mengharapkan pengumuman kebijakan di luar siklus untuk saat ini."

Bagikan: Pasokan berita

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua berita

Gabung Telegram

Berita Terkini


Berita Terkini

Pilihan Editor

Harga Emas Bersinar di Tengah Kekhawatiran Eskalasi Baru Ketegangan di Timur Tengah

Harga Emas Bersinar di Tengah Kekhawatiran Eskalasi Baru Ketegangan di Timur Tengah

Harga Emas (XAU/USD) rebound ke $2.380 di sesi Eropa Kamis ini setelah mencatat penurunan pada hari Rabu. Logam mulia menguat di tengah kekhawatiran bahwa ketegangan di Timur Tengah dapat memburuk dan menyebar ke luar Gaza jika Israel merespons Iran secara brutal.

Berita Emas Lainnya

EUR/USD Berubah Arah Setelah Komentar Hawkish dari Lagarde

EUR/USD Berubah Arah Setelah Komentar Hawkish dari Lagarde

EUR/USD diperdagangkan di 1,0680an pada hari Kamis, sedikit lebih tinggi pada hari ini, melanjutkan pembalikan arah yang dimulai pada pertengahan minggu setelah menyentuh 1,0601 terendah April.

Berita EUR/USD Lainnya

Prakiraan EUR/USD: Euro Terlihat akan Melanjutkan Pemulihan Melampaui 1,0700

Prakiraan EUR/USD: Euro Terlihat akan Melanjutkan Pemulihan Melampaui 1,0700

EUR/USD menguat dan ditutup di wilayah positif pada hari Rabu, menghentikan penurunan beruntun selama enam hari. Pasangan mata uang ini terus beringsut lebih tinggi menuju 1,0700 di sesi Eropa pada hari Kamis dan prospek teknikal jangka pendek menyoroti penumpukan momentum pemulihan.

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

ANALISA