Pound Sterling Bangkit Kembali karena Pertumbuhan Penjualan Ritel AS yang Lebih Lambat Membebani Dolar AS


  • Pound Sterling menemukan support terhadap Dolar AS setelah Penjualan Ritel AS meleset dari prakiraan tetapi tetap di bawah 1,2700.
  • Investor akan fokus pada inflasi Inggris dan kebijakan suku bunga BoE untuk memproyeksikan langkah selanjutnya dalam Pound Sterling.
  • IHK utama Inggris diprakirakan akan melambat ke target bank sebesar 2% di bulan Mei.

Pound Sterling (GBP) pulih menuju resistance level bulat 1,2700 terhadap Dolar AS (USD) di sesi Amerika hari Selasa. Pasangan GBP/USD menemukan minat pembeli setelah laporan Penjualan Ritel bulanan Amerika Serikat (AS) untuk bulan Mei menunjukkan bahwa penjualan di toko ritel tumbuh sebesar 0,1%, lebih lambat dari ekspektasi 0,2%. Laporan itu juga menunjukkan bahwa konsumen memotong pengeluaran mereka untuk barang-barang diskresioner, menunjukkan bahwa krisis rumah tangga telah semakin dalam karena suku bunga yang lebih tinggi oleh Federal Reserve (The Fed), dan penerimaan di stasiun layanan adalah jumlah yang lebih rendah karena harga bensin lebih lemah.

Data Penjualan Ritel AS yang lemah telah membebani Dolar AS (USD), yang pulih pada jam perdagangan Eropa setelah koreksi moderat dari tertinggi enam pekan. Indeks Dolar AS (DXY), yang melacak nilai Greenback terhadap enam mata uang utama, mengoreksi kenaikan dalam perdagangan harian dan jatuh ke 105,30.

Secara umum, Indeks USD tetap menguat karena pejabat Federal Reserve (The Fed) terus berdebat mendukung pemotongan suku bunga hanya sekali tahun ini. Pengambil kebijakan The Fed ingin melihat penurunan inflasi selama berbulan-bulan untuk mendapatkan kepercayaan dalam menurunkan suku bunga. Mereka tetap khawatir atas percepatan kembali tekanan harga karena penurunan suku bunga prematur meskipun kemajuan dalam proses disinflasi telah dilanjutkan setelah terhenti pada kuartal pertama tahun ini.

Para pengambil kebijakan The Fed ingin melihat penurunan inflasi selama berbulan-bulan untuk mendapatkan kepercayaan diri dalam menurunkan suku bunga. Mereka tetap khawatir akan terjadinya akselerasi tekanan harga akibat penurunan suku bunga yang terlalu cepat meskipun kemajuan dalam proses disinflasi telah berlanjut setelah terhenti pada kuartal pertama tahun ini.

Pada hari Senin, Presiden The Fed Bank Philadelphia Patrick Harker menekankan untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah untuk saat ini untuk mempertahankan tekanan inflasi di berbagai sektor seperti perumahan dan jasa, terutama asuransi mobil dan perbaikan. Mengenai prospek suku bunga, Harker melihat satu kali penurunan suku bunga acuan tahun ini jika prakiraan ekonominya sesuai, Reuters melaporkan.

Intisari Penggerak Pasar Harian: Pound Sterling akan Menari Mengikuti Nada Inflasi Inggris dan Hasil BoE

  • Pound Sterling menunjukkan performa yang bervariasi terhadap mata uang utama di tengah ketidakpastian menjelang rilis data Indeks Harga Konsumen (IHK) Inggris untuk bulan Mei, yang dijadwalkan pada hari Rabu. Data inflasi ini akan memberikan petunjuk mengenai kapan Bank of England (BoE) akan mulai menurunkan suku bunga.
  • Laporan IHK Inggris diprakirakan akan menunjukkan bahwa inflasi umum telah menurun ke target BoE sebesar 2% dari angka bulan April sebesar 2,3%. Pada periode yang sama, IHK inti, yang menghilangkan harga makanan dan energi yang bergejolak, diprakirakan melambat ke 3,5% dari rilis sebelumnya 3,9%. Namun, inflasi umum bulanan diprakirakan akan tumbuh pada laju yang lebih tinggi yaitu 0,4% dari 0,3% di bulan April.
  • Para investor akan memperhatikan data inflasi jasa, yang tetap menjadi alasan utama untuk jalur inflasi yang lebih cepat menuju target 2% bank sentral. Inflasi di sektor jasa, yang terutama didorong oleh pertumbuhan upah, dapat tetap bertahan karena data Penghasilan Rata-Rata tidak termasuk bonus untuk tiga bulan yang berakhir pada bulan April – ukuran utama untuk pertumbuhan upah – tumbuh dengan stabil sebesar 6,0%. Laju pertumbuhan upah ini jauh lebih tinggi daripada yang dibutuhkan untuk menurunkan inflasi inti menjadi 2%.
  • Pekan ini, Pound Sterling diprakirakan akan tetap sangat fluktuatif karena data inflasi akan diikuti oleh keputusan kebijakan suku bunga BoE, yang akan diumumkan pada hari Kamis. BoE secara luas diantisipasi untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah pada 5,25% untuk ketujuh kalinya berturut-turut. Oleh karena itu, para investor akan mencari isyarat mengenai jangka waktu pemangkasan suku bunga di masa depan. Saat ini, para investor melihat peluang 57% untuk mempertahankan suku bunga BoE di bulan Agustus, Reuters melaporkan.

Analisis Teknis: Pound Sterling Jatuh di Bawah EMA 20 Hari

Grafik GBP/USD

Pound Sterling berjuang untuk melanjutkan pemulihannya di atas resistance penting 1,2700 terhadap Dolar AS. Pasangan GBP/USD menemukan tekanan jual di dekat Exponential Moving Average (EMA) 20-hari, menunjukkan bahwa tren jangka pendek tidak pasti. Sementara EMA 50 hari di dekat 1,2670 bertindak sebagai support utama untuk kenaikan Pound Sterling.

Saat ini, Cable memegang support Fibonacci retracement 61,8% (diplot dari level tertinggi 8 Maret di 1,2900 ke level terendah 22 April di 1,2300) di 1,2667.

Relative Strength Index (RSI) 14 periode jatuh kembali ke kisaran 40,00-60,00, mengindikasikan bahwa momentum kenaikan telah memudar.

Indikator Ekonomi

Penjualan Ritel (MoM)

Data Penjualan Ritel, yang dirilis oleh Biro Sensus AS setiap bulan, mengukur nilai total penerimaan toko ritel dan makanan di Amerika Serikat. Perubahan persentase bulanan mencerminkan tingkat perubahan dalam penjualan tersebut. Metode pengambilan sampel acak bertingkat digunakan untuk memilih sekitar 4.800 perusahaan ritel dan layanan makanan yang penjualannya kemudian ditimbang dan dijadikan tolok ukur untuk mewakili alam semesta lengkap lebih dari tiga juta perusahaan ritel dan layanan makanan di seluruh negeri. Data disesuaikan dengan variasi musiman serta perbedaan hari libur dan perdagangan, tetapi tidak untuk perubahan harga. Data Penjualan Ritel secara luas diikuti sebagai indikator belanja konsumen, yang merupakan pendorong utama ekonomi AS. Umumnya, pembacaan yang tinggi dipandang sebagai bullish untuk Dolar AS (USD), sementara pembacaan yang rendah dipandang sebagai bearish.

Baca lebih lanjut.

Rilis terakhir: Selasa Jun 18, 2024 12:30

Frekuensi: Bulanan

Aktual: 0,1%

Konsensus: 0,2%

Sebelumnya: 0%

Sumber: Biro Sensus AS

Data Penjualan Ritel yang diterbitkan oleh Biro Sensus AS merupakan indikator utama yang memberikan informasi penting tentang belanja konsumen, yang berdampak signifikan terhadap PDB. Meskipun angka penjualan yang kuat cenderung mendongkrak USD, faktor eksternal, seperti kondisi cuaca, dapat mendistorsi data dan memberikan gambaran yang menyesatkan. Selain data utama, perubahan dalam Grup Kontrol Penjualan Ritel dapat memicu reaksi pasar karena digunakan untuk menyiapkan perkiraan Pengeluaran Konsumsi Pribadi untuk sebagian besar barang.

Bagikan: Pasokan berita

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua berita

Gabung Telegram

Berita Terkini


Berita Terkini

Pilihan Editor

Emas Mendorong Lebih Tinggi di Balik Pernyataan Kugler dan Taruhan Shanghai

Emas Mendorong Lebih Tinggi di Balik Pernyataan Kugler dan Taruhan Shanghai

Emas (XAU/USD) telah menembus ke tertinggi baru sepanjang masa $2.482 selama sesi Asia pada hari Rabu. Kenaikan logam kuning ini disebabkan oleh menguatnya ekspektasi bahwa suku bunga di AS akan turun pada bulan September, dan meningkatnya permintaan dari para pembeli di Shanghai Futures Exchange (SHFE), menurut para analis di Canadian Investment Bank TD Securities.

Berita Emas Lainnya

Forex Hari Ini: ECB dan Lagarde Mencuri Perhatian

Forex Hari Ini: ECB dan Lagarde Mencuri Perhatian

Greenback melanjutkan tren penurunannya ke posisi terendah empat bulan sebagai respon terhadap intervensi valuta asing lainnya oleh BoJ, taruhan penurunan suku bunga yang lebih kuat, dan nada yang lebih baik secara luas pada aset-aset yang terkait dengan risiko. 

Berita Lainnya

Prakiraan EUR/USD: Berikutnya di Sisi Atas Adalah 1,1000

Prakiraan EUR/USD: Berikutnya di Sisi Atas Adalah 1,1000

Sikap yang ditawarkan dalam Dolar AS (USD) mengambil langkah lebih lanjut pada hari Rabu didukung oleh dugaan intervensi lain oleh BoJ untuk mendukung yen Jepang di awal sesi.

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

ANALISA