Pound Sterling Tetap Tertekan Jelang Pernyataan Gubernur BoE Bailey, Data Inggris, AS


Bagikan:
  • Pound Sterling turun saat sentimen pasar berubah suram.
  • Data ketenagakerjaan dan inflasi Inggris akan menjadi pemicu utama seminggu ke depan.
  • Data inflasi AS untuk bulan Januari akan membuat Dolar AS tetap waspada.

Pound Sterling (GBP) turun secara vertikal di tengah sentimen pasar yang suram di sesi Eropa hari ini. Pasangan GBP/USD diprakirakan akan tetap volatil karena para investor menunggu data lapangan kerja Inggris dan Indeks Harga Konsumen (IHK) Amerika Serikat pada hari Selasa.

Pendapatan Rata-Rata Inggris akan menjadi titik fokus karena Deputi Gubernur Bank of England (BoE) Sarah Breeden mengatakan pekan lalu bahwa lama suku bunga yang lebih tinggi akan didasarkan pada bagaimana tekanan harga dan data pertumbuhan upah berkembang.

Jika momentum pertumbuhan upah tetap kuat, BoE perlu mempertahankan suku bunga tinggi untuk melawan inflasi, yang sebenarnya akan berdampak positif pada Pound Sterling karena suku bunga yang lebih tinggi akan menarik lebih banyak arus masuk modal asing.

Pada sesi hari ini, pidato Gubernur Bank of England Andrew Bailey akan diawasi dengan ketat, dan dapat memberikan nada baru untuk pertemuan kebijakan moneter bulan Maret. Dalam pernyataan kebijakan moneter terakhirnya, Bailey menolak ekspektasi penurunan suku bunga di tengah rendahnya keyakinan bahwa inflasi akan segera kembali ke target 2%.

Intisari Penggerak Pasar Harian: Pound Sterling Mengalami Tekanan Jual di Tengah Sentimen Suram di Pasar

  • Pound Sterling jatuh dari tertinggi baru mingguan di sekitar 1,2650 menjelang pernyataan Gubernur Bank of England Andrew Bailey.
  • Pekan lalu, Deputi Gubernur BoE Sarah Breeden dan Kepala Ekonom Huw Pill mengatakan fokusnya sekarang adalah pada berapa lama suku bunga akan tetap bersifat membatasi. Mereka mengesampingkan kekhawatiran terhadap pengetatan kebijakan lebih lanjut.
  • Pengambil kebijakan BoE, Jonathan Haskel dan Catherine Mann memperingatkan bahwa risiko kenaikan tekanan harga mendukung alasan untuk mempertahankan suku bunga yang bersifat membatasi untuk waktu yang lebih lama.
  • Pound Sterling diprakirakan akan tetap volatil di tengah pekan yang penuh data. Data ketenagakerjaan, inflasi, Produk Domestik Bruto (PDB) kuartalan, dan Penjualan Ritel akan dirilis.
  • Data pasar tenaga kerja dijadwalkan pada hari Selasa. Tingkat Pengangguran untuk tiga bulan yang berakhir pada bulan Desember diprakirakan turun ke 4,0% dari sebelumnya 4,2%.
  • Tekanan harga di wilayah Inggris adalah yang paling keras dibandingkan dengan negara-negara Group of Seven lainnya karena lebih tingginya pertumbuhan upah dan inflasi jasa. Oleh karena itu, para investor akan sangat fokus pada data Pendapatan Rata-rata.
  • Para investor mengantisipasi pertumbuhan upah tidak termasuk bonus akan melambat ke 6,0% dalam tiga bulan yang berakhir pada bulan Desember dibandingkan dengan sebelumnya 6,6%. Pada periode yang sama, Pendapatan Rata-Rata termasuk bonus diprakirakan tumbuh lebih lambat 5,7%.
  • Momentum pertumbuhan upah yang lebih lambat akan memberikan sedikit kelegaan bagi para pembuat kebijakan BoE dan akan meningkatkan harapan penurunan suku bunga lebih awal.
  • Sementara itu, Indeks Dolar AS (DXY) telah menemukan support interim di dekat 104,00. Sentimen pasar sedikit optimis meskipun ada data inflasi Amerika Serikat untuk bulan Januari, yang akan diterbitkan pada hari Selasa.
  • Inflasi umum AS diprakirakan tumbuh lebih lambat 3,0% dibandingkan 3,4% pada bulan Desember. Pada periode yang sama, inflasi inti yang tidak termasuk harga bahan pangan dan minyak diprakirakan sedikit melambat ke 3,8% dari 3,9%.
  • Daya tarik Dolar AS akan menurun jika data inflasi semakin melemah.

Analisis Teknis: Pound Sterling Turun ke Dekat 1,2600

Pound Sterling diperdagangkan di kisaran 1,2580-1,2640 dari tiga sesi perdagangan terakhir. Pasangan GBP/USD menunjukkan kontraksi volatilitas yang tajam menjelang peristiwa ekonomi penting. Exponential Moving Average (EMA) 50-hari di sekitar 1,2630 bertindak sebagai barikade bagi pembeli Pound Sterling.

Relative Strength Index (RSI) 14-periode berosilasi di kisaran 40,00-60,00, mengindikasikan kemungkinan konsolidasi di masa depan.

Bagikan: Pasokan berita

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua berita

Gabung Telegram

Berita Terkini


Berita Terkini

Pilihan Editor

EUR/USD Bergerak Sideways di Sekitar 1,0820 setelah Sesi yang Volatil Didorong oleh Data IMP

EUR/USD Bergerak Sideways di Sekitar 1,0820 setelah Sesi yang Volatil Didorong oleh Data IMP

EUR/USD berkonsolidasi setelah sesi yang volatil yang dipicu oleh rilis data Indeks Manajer Pembelian (IMP) Eropa dan AS pada hari Kamis.

Berita EUR/USD Lainnya

Forex Hari ini: Kenaikan Imbal Hasil AS Mendukung USD saat Rally Risiko Kehilangan Momentum

Forex Hari ini: Kenaikan Imbal Hasil AS Mendukung USD saat Rally Risiko Kehilangan Momentum

Setelah turun ke level terlemah dalam tiga minggu, Indeks Dolar AS (USD) rebound di tengah kenaikan imbal hasil obligasi Pemerintah dan ditutup datar pada hari Kamis sebelum stabil di dekat 104,00 pada Jumat pagi.

Berita Lainnya

Prakiraan EUR/USD: Penjual Berusaha Keras untuk Merebut Kembali Kendali

Prakiraan EUR/USD: Penjual Berusaha Keras untuk Merebut Kembali Kendali

EUR/USD berbalik arah setelah naik menuju 1,0900 pada hari Kamis dan menutup hari ini hampir tidak berubah di bawah 1,0850. Pasangan mata uang ini bertahan stabil di atas 1,0800 di pagi hari Eropa pada hari Jumat dan gambaran teknis tidak menunjukkan penumpukan momentum bearish.

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

ANALISA