NZD/USD Melayang di Sekitar 0,6200 Setelah Keputusan Suku Bunga RBNZ


Bagikan:
  • NZD/USD melanjutkan kenaikan hampir 1,0% pada hari ini.
  • RBNZ mempertahankan suku bunga di 5,50% untuk pertemuan kelima di bulan November.
  • RBNZ menekankan untuk mempertahankan pembatasan OCR untuk membawa inflasi kembali ke kisaran target 1-3%.

NZD/USD melanjutkan kenaikan beruntun yang dimulai pada hari Kamis, diperdagangkan lebih tinggi di sekitar 0,6190 selama sesi Asia pada hari Rabu. Namun, anggota dewan Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) mempertahankan suku bunga stabil di 5,50% untuk pertemuan kelima dalam rapat kebijakan moneter bulan November. Keputusan ini sejalan dengan ekspektasi yang meluas di pasar.

Pasangan NZD/USD naik hampir 1,0%, kemungkinan dipicu oleh ringkasan pernyataan suku bunga RBNZ. Pernyataan tersebut menyebutkan kemungkinan kenaikan OCR jika tekanan inflasi ternyata lebih kuat dari yang diantisipasi.

RBNZ menyoroti dalam pernyataan suku bunganya bahwa suku bunga saat ini bertindak untuk membatasi pengeluaran dalam perekonomian. Pernyataan tersebut mencatat bahwa inflasi harga konsumen menurun, dan hal ini selaras dengan Remit Komite. Untuk mencapai tujuannya, RBNZ menekankan perlunya Official Cash Rate (OCR) untuk tetap ketat, yang bertujuan untuk menjaga pertumbuhan permintaan tetap terkendali dan mengembalikan inflasi ke dalam kisaran target 1 hingga 3 persen.

Notulen pertemuan suku bunga Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) mengungkapkan beberapa poin penting. Komite setuju bahwa suku bunga perlu tetap berada di level yang ketat untuk jangka waktu yang lebih lama. Meskipun suku bunga telah dianggap ketat, komite menganggap perlu untuk menunggu data dan informasi lebih lanjut sebelum melakukan penyesuaian.

Terdapat pengakuan bahwa tekanan di pasar tenaga kerja mulai berkurang, meskipun lapangan kerja masih berada di atas level maksimum yang berkelanjutan. Sementara beberapa sektor ekonomi mengalami perlambatan pertumbuhan, penurunan pertumbuhan permintaan agregat lebih kecil daripada yang diantisipasi di awal tahun. Komite RBNZ menyoroti bahwa estimasi suku bunga nominal netral jangka panjang Official Cash Rate (OCR) telah meningkat 25 basis poin menjadi 2,50%.

Gubernur Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) Adrian Orr berbagi pandangan selama konferensi pers pasca rapat kebijakan moneter. Ia menyebutkan bahwa pertemuan dengan Perdana Menteri yang baru sangat konstruktif. RBNZ tetap teguh pada pendiriannya untuk mempertahankan suku bunga hingga tahun depan. Meskipun proyeksi menunjukkan bias kenaikan suku bunga, Orr menekankan bahwa hal tersebut belum pasti dan dapat berubah.

Selain itu, Gubernur Orr menyoroti bahwa risiko terhadap inflasi lebih condong ke arah atas, mengindikasikan adanya potensi kekhawatiran mengenai inflasi yang terus-menerus berada di luar target band untuk waktu yang lama.

Di sisi lain, pernyataan Gubernur Federal Reserve (Fed) AS Christopher Waller telah berperan dalam momentum negatif untuk Dolar AS. Komentarnya, yang menunjukkan bahwa jika inflasi secara konsisten menurun, tidak perlu mempertahankan suku bunga tinggi, menandakan sikap yang lebih akomodatif dari Federal Reserve.

Indeks Dolar AS (DXY) yang mencapai level terendah sejak 11 Agustus patut diperhatikan, terutama karena data Indeks Harga Perumahan dan Keyakinan Konsumen yang lebih baik dari ekspektasi dari Amerika Serikat. Meskipun indikator-indikator ekonomi positif, Dolar AS menghadapi tantangan, dan penurunan imbal hasil obligasi pemerintah AS disebut-sebut sebagai faktor negatif tambahan yang berkontribusi pada pelemahan Greenback.

Indeks Harga Perumahan AS di bulan September (MoM) tetap konsisten di 0,6%, melampaui angka yang diharapkan sebesar 0,4%. Hal ini mengindikasikan tren yang stabil dan positif pada harga perumahan selama periode tersebut. Indeks Keyakinan Konsumen CB mengalami peningkatan di bulan November, mencapai 102,0. Namun, kenaikan ini terjadi setelah revisi turun dari angka bulan Oktober, yang disesuaikan dari 102,6 menjadi 99,1.

Hari Rabu akan menjadi pusat perhatian dengan estimasi baru pertumbuhan PDB AS. Data ini akan memberi wawasan mengenai laju dan lintasan ekspansi ekonomi selama kuartal ketiga. Di kemudian hari, Federal Reserve akan merilis Beige Book.

Level Teknis NZD/USD

Tinjauan
Harga terakhir hari ini 0.6195
Perubahan harian hari ini 0.0064
Perubahan harian hari ini % 1.04
Pembukaan harian hari ini 0.6131
 
Tren
SMA 20 Harian 0.5984
SMA 50 Harian 0.5941
SMA 100 Harian 0.5992
SMA 200 Harian 0.609
 
Level
Tinggi Harian Sebelumnya 0.6148
Rendah Harian Sebelumnya 0.6079
Tinggi Mingguan Sebelumnya 0.6092
Rendah Mingguan Sebelumnya 0.5978
Tinggi Bulanan Sebelumnya 0.6056
Rendah Bulanan Sebelumnya 0.5772
Fibonacci Harian 38,2% 0.6122
Fibonacci Harian 61,8% 0.6105
Pivot Point Harian S1 0.6091
Pivot Point Harian S2 0.605
Pivot Point Harian S3 0.6022
Pivot Point Harian R1 0.616
Pivot Point Harian R2 0.6188
Pivot Point Harian R3 0.6229

 

 

Bagikan: Pasokan berita

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua berita

Gabung Telegram

Berita Terkini


Berita Terkini

Pilihan Editor

Harga Emas Merosot karena Ekspektasi Penurunan Suku Bunga The Fed Berkurang

Harga Emas Merosot karena Ekspektasi Penurunan Suku Bunga The Fed Berkurang

Harga emas (XAU/USD) turun dari level tertinggi mingguan di sekitar $2.035 di sesi London hari Jumat karena meredanya harapan penurunan suku bunga lebih awal oleh Federal Reserve (The Fed). 

Berita Emas Lainnya

Forex Hari ini: Kenaikan Imbal Hasil AS Mendukung USD saat Rally Risiko Kehilangan Momentum

Forex Hari ini: Kenaikan Imbal Hasil AS Mendukung USD saat Rally Risiko Kehilangan Momentum

Setelah turun ke level terlemah dalam tiga minggu, Indeks Dolar AS (USD) rebound di tengah kenaikan imbal hasil obligasi Pemerintah dan ditutup datar pada hari Kamis sebelum stabil di dekat 104,00 pada Jumat pagi.

Berita Lainnya

Prakiraan EUR/USD: Penjual Berusaha Keras untuk Merebut Kembali Kendali

Prakiraan EUR/USD: Penjual Berusaha Keras untuk Merebut Kembali Kendali

EUR/USD berbalik arah setelah naik menuju 1,0900 pada hari Kamis dan menutup hari ini hampir tidak berubah di bawah 1,0850. Pasangan mata uang ini bertahan stabil di atas 1,0800 di pagi hari Eropa pada hari Jumat dan gambaran teknis tidak menunjukkan penumpukan momentum bearish.

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

ANALISA