Harga Emas Anjlok Setelah Data Inflasi AS yang Lebih Panas


Bagikan:
  • Harga Emas turun tajam setelah data inflasi AS yang persisten.
  • Dolar AS meraih tertinggi baru hampir dua bulan karena data inflasi AS yang persisten meredam harapan penurunan suku bunga The Fed.
  • Data inflasi inti tahunan tumbuh dengan laju stabil 3,9%.

Harga Emas (XAU/USD) menghadapi sell-off setelah Biro Statistik Tenaga Kerja Amerika Serikat melaporkan data Indeks Harga Konsumen (IHK) yang persisten untuk bulan Januari. Data inflasi ternyata lebih panas dari prakiraan meskipun Federal Reserve (The Fed) mempertahankan suku bunga di kisaran 5,25%-5,50% lebih lama.

Inflasi umum bulanan tumbuh pada laju yang lebih cepat di 0,3% dibandingkan ekspektasi dan sebelumnya 0,2%. IHK inti yang tidak termasuk harga makanan dan minyak yang volatil naik 0,4% dibandingkan konsensus dan sebelumnya 0,3%. Pada basis tahunan, IHK utama melambat ke 3,1% dari 3,4% di Desember, sementara para pelaku pasar memproyeksikan tingkat pertumbuhan lebih lambat di 2,9%. IHK inti tumbuh stabil di 3,9% dibandingkan ekspektasi 3,7%.

Data inflasi yang persisten pada umumnya menciptakan bias negatif pada Emas karena hal ini membuat suku bunga kemungkinan akan tetap bersifat membatasi, sehingga meningkatkan opportunity cost memegang Emas, yang tidak memberikan imbal hasil.

The Fed diprakirakan akan menolak ekspektasi penurunan suku bunga secara agresif pada tahun 2024, dengan keyakinan bahwa pencapaian mandat gandanya (inflasi inti 2% dan lapangan kerja penuh) masih belum tercapai. Permintaan tenaga kerja di AS tetap kuat dan skala kegiatan ekonomi meningkat secara signifikan meskipun tingkat suku bunga lebih tinggi. Dan, saat ini, data inflasi yang panas diprakirakan akan menjaga suku bunga tetap pada jalur yang bersifat membatasi.

Sementara itu, Dolar AS telah meraih tertinggi baru hampir dua bulan di atas 104,70. Para investor menambah lebih banyak likuiditas dalam Dolar AS jika terjadi percepatan dalam data inflasi, karena hal ini akan memungkinkan The Fed untuk mempertahankan sikap hawkish pada suku bunga.

Intisari Penggerak Pasar Harian: Harga Emas Turun Sementara Dolar AS Melonjak

  • Harga Emas menghadapi sell-off yang intens karena tekanan harga yang lebih tinggi telah meningkatkan opportunity cost kepemilikan aset-aset yang tidak memberikan imbal hasil.
  • Laporan inflasi AS yang persisten telah mengurangi spekulasi yang mendukung keputusan penurunan suku bunga dalam pertemuan kebijakan moneter The Fed bulan Mei.
  • Fedwatch tool dari CEM menunjukkan bahwa, spekulasi yang mendukung penurunan suku bunga sebesar 25 basis poin telah turun secara signifikan menjadi 32% dari 48% setelah data inflasi tetap stabil.
  • Para investor tidak memprakirakan keputusan penurunan suku bunga The Fed pada bulan Maret karena Ketua The Fed Jerome Powell mengesampingkan ekspektasi dalam pernyataan kebijakan moneter terbarunya.
  • Para pengambil kebijakan The Fed telah menekankan akan mempertahankan suku bunga di jalur yang bersifat membatasi di tengah berkurangnya keyakinan terhadap penurunan inflasi menuju target 2%.
  • Minggu ini, volatilitas diprakirakan akan tetap tinggi karena Biro Sensus AS akan melaporkan data Penjualan Ritel bulan Januari, yang akan memberikan gambaran mengenai skala belanja konsumen.
  • Menurut konsensus, penjualan di toko ritel mengalami kontraksi 0,1% setelah naik 0,6% di bulan Desember.
  • Sementara itu, logam mulia telah naik yang terinspirasi oleh meningkatnya ketegangan di Timur Tengah setelah data tekanan harga yang persisten
  • Houthi dari Yaman yang didukung Iran terus menyerang kapal-kapal komersial yang melakukan perjalanan di Laut Merah, yang terhubung dengan Amerika Serikat dan Inggris.
  • Arus masuk asing ke aset-aset yang tidak memberikan imbal hasil, seperti Emas, meningkat pada saat terpapar geopolitik.

Analisis Teknis: Harga Emas Tergelincir di Bawah 2.000

XAUUSD

Harga Emas telah dibuang oleh para investor setelah data inflasi AS yang persisten. Harga Emas telah menembus pola grafik Segitiga Simetris yang terbentuk pada grafik harian. Batas yang miring ke atas dari pola grafik yang disebutkan di atas diplot dari terendah 13 Desember di $1.973, sedangkan batas garis tren yang miring ke bawah dari pola yang sama dari tertinggi 28 Desember berada di $2.088. Penembusan formasi Segitiga Simetris menghasilkan pergerakan yang lebih luas dan volume yang besar ke sisi bawah.

Bagikan: Pasokan berita

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua berita

Gabung Telegram

Berita Terkini


Berita Terkini

Pilihan Editor

EUR/USD Bergerak Sideways di Sekitar 1,0820 setelah Sesi yang Volatil Didorong oleh Data IMP

EUR/USD Bergerak Sideways di Sekitar 1,0820 setelah Sesi yang Volatil Didorong oleh Data IMP

EUR/USD berkonsolidasi setelah sesi yang volatil yang dipicu oleh rilis data Indeks Manajer Pembelian (IMP) Eropa dan AS pada hari Kamis.

Berita EUR/USD Lainnya

Forex Hari ini: Kenaikan Imbal Hasil AS Mendukung USD saat Rally Risiko Kehilangan Momentum

Forex Hari ini: Kenaikan Imbal Hasil AS Mendukung USD saat Rally Risiko Kehilangan Momentum

Setelah turun ke level terlemah dalam tiga minggu, Indeks Dolar AS (USD) rebound di tengah kenaikan imbal hasil obligasi Pemerintah dan ditutup datar pada hari Kamis sebelum stabil di dekat 104,00 pada Jumat pagi.

Berita Lainnya

Prakiraan EUR/USD: Penjual Berusaha Keras untuk Merebut Kembali Kendali

Prakiraan EUR/USD: Penjual Berusaha Keras untuk Merebut Kembali Kendali

EUR/USD berbalik arah setelah naik menuju 1,0900 pada hari Kamis dan menutup hari ini hampir tidak berubah di bawah 1,0850. Pasangan mata uang ini bertahan stabil di atas 1,0800 di pagi hari Eropa pada hari Jumat dan gambaran teknis tidak menunjukkan penumpukan momentum bearish.

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

ANALISA