EUR/USD Bangkit Kembali Meskipun Para Pejabat The Fed Pertahankan Pedoman Hawkish pada Suku Bunga


  • EUR/USD memantul kembali dari terendah intraday di sekitar 1,0830 seiring mundurnya Dolar AS.
  • Para pengambil kebijakan The Fed melihat bahwa satu laporan inflasi yang baik tidak cukup untuk mengubah tren.
  • Schnabel dari ECB juga menyoroti risiko dari penurunan suku bunga yang terlalu cepat.

EUR/USD pulih dari 1,0830 di sesi Amerika hari Jumat karena sentimen pasar terhadap penurunan suku bunga mendatang membaik meskipun para pengambil kebijakan Federal Reserve (The Fed) mendukung mempertahankan sikap kebijakan moneter yang ketat untuk jangka waktu yang lebih lama. Sebelumnya, komentar-komentar ini membantu Dolar AS untuk mengobati lukanya setelah penurunan tajam yang disebabkan oleh penurunan inflasi Amerika Serikat (AS) di bulan April, seperti yang ditunjukkan oleh laporan Indeks Harga Konsumen (IHK) yang dirilis pada hari Rabu. Namun Dolar AS kini telah jatuh kembali di tengah spekulasi kuat bahwa The Fed akan menurunkan suku bunga mulai pertemuan bulan September.

Pergerakan korektif pada pasangan mata uang mayor ini tampaknya murni merupakan hasil dari pemulihan Dolar AS. Namun, daya tarik untuk Euro juga tetap optimis karena para pengambil kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) juga meragukan perlunya memperpanjang siklus penurunan suku bunga segera setelah penurunan suku bunga yang diantisipasi secara luas di bulan Juni. 

Di awal sesi London, anggota Dewan ECB Isabel Schnabel mengatakan bahwa jalur setelah penurunan suku bunga bulan Juni tidak pasti. Schnabel menambahkan bahwa data inflasi baru-baru ini menunjukkan bahwa langkah terakhir dalam proses disinflasi adalah yang paling sulit, dan menambahkan bahwa ia tetap berhati-hati mengenai risiko kenaikan inflasi yang dapat muncul dari penurunan suku bunga yang terlalu dini.

Intisari Penggerak Pasar Harian: EUR/USD Rebound saat Dolar AS Mundur

  • EUR/USD rebound ke 1,0870 karena Dolar AS jatuh kembali setelah gagal mempertahankan pemulihan. Indeks Dolar AS (DXY), yang melacak nilai Greenback terhadap enam mata uang utama, mundur dari tertinggi intraday 104,60.
  • Indeks USD gagal mempertahankan pemulihan meskipun banyak pengambil kebijakan Federal Reserve (The Fed) menekankan perlunya mempertahankan suku bunga di level-level saat ini untuk jangka waktu yang lebih lama pada hari Kamis. Para pengambil kebijakan The Fed nampaknya mempertahankan sikap hawkish pada prospek suku bunga, dengan menyatakan bahwa satu data inflasi AS yang bagus setelah serangkaian kekecewaan tidak dapat mengubah keadaan untuk menurunkan suku bunga.
  • Pada hari Kamis, Presiden Bank The Fed New York John Williams mengatakan bahwa kebijakan moneter bersifat restriktif dan berada di tempat yang baik. Ia tidak melihat adanya indikator ekonomi yang menunjukkan perlunya mengubah sikap kebijakan moneter saat ini. Ketika ditanya mengenai prospek inflasi, Williams mengatakan: "Dalam waktu dekat, saya tidak berharap untuk mendapatkan keyakinan yang lebih besar yang perlu kita lihat pada kemajuan inflasi menuju target 2%," Reuters melaporkan.
  • Sementara pasar belum sepenuhnya yakin bahwa AS telah kembali ke jalur disinflasi, ada kekhawatiran yang meningkat bahwa pasar tenaga kerja AS kehilangan kekuatannya, yang dapat mempertahankan peluang penurunan suku bunga pada pertemuan September. Ketidakpastian mengenai kekuatan pasar tenaga kerja AS telah meningkat karena meningkatnya Klaim Tunjangan Pengangguran Awal mingguan.
  • Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan pada hari Kamis bahwa individu yang mengklaim tunjangan pengangguran untuk pertama kalinya untuk pekan yang berakhir pada tanggal 10 Mei naik menjadi 222.000 dari konsensus 220.000. Meskipun klaim lebih rendah dari pembacaan sebelumnya sebesar 232.000, yang merupakan level tertinggi dalam delapan bulan. Klaim pengangguran yang lebih tinggi mengindikasikan kesempatan kerja yang lebih rendah atau perusahaan yang memberhentikan karyawan atau campuran keduanya. Pada bulan April, kenaikan Nonfarm Payrolls (NFP) juga jauh lebih rendah dari estimasi.

Analisis Teknikal: EUR/USD Rebound Setelah Uji Titik Tembus Segitiga

EUR/USD pulih setelah turun secara bertahap menuju wilayah titik tembus formasi Segitiga Simetris, yaitu di sekitar 1,0830.. Prospek jangka pendek pasangan mata uang utama ini tetap bullish karena penembusan formasi segitiga menghasilkan volume pembelian yang besar dan kenaikan yang lebih luas. Pasangan mata uang ini tampak mapan di atas Exponential Moving Average (EMA) 50 hari dan 200 hari, yang berada di sekitar 1,0780 dan 1,0788.

Relative Strength Index (RSI) 14 periode telah bergeser ke kisaran bullish 60,00-80,00, menunjukkan pergerakan naik yang kuat ke depan. Ke depannya, EUR/USD diprakirakan akan memperpanjang kenaikan menuju resistance psikologis 1,1000.

Bagikan: Pasokan berita

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua berita

Gabung Telegram

Berita Terkini


Berita Terkini

Pilihan Editor

Emas Mundur karena Selera Risiko meski Survei Menunjukkan Permintaan Bank Sentral akan Bertahan

Emas Mundur karena Selera Risiko meski Survei Menunjukkan Permintaan Bank Sentral akan Bertahan

Harga Emas (XAU/USD) melemah, diperdagangkan di kisaran $2.310-an pada hari Selasa karena nada risiko positif secara keseluruhan terhadap pasar membebani logam mulia safe haven ini. Penurunan ini terjadi meskipun survei dari World Gold Council (WGC) menunjukkan bahwa responden memprakirakan permintaan akan tetap kuat pada tahun 2024.

Berita Emas Lainnya

Forex Hari Ini: AUD Naik Tipis akibat Sikap Hawkish RBA, Fokus Beralih ke Data AS

Forex Hari Ini: AUD Naik Tipis akibat Sikap Hawkish RBA, Fokus Beralih ke Data AS

Dolar Australia (AUD) tetap kuat terhadap rival-rival utamanya pada Selasa pagi karena pasar menilai pengumuman kebijakan Reserve Bank of Australia (RBA) dan komentar Gubernur Michele Bullock. Survei ZEW untuk Jerman dan Zona Euro akan ditampilkan dalam agenda ekonomi Eropa. Di kemudian hari, data Penjualan Ritel dan Produksi Industri dari AS akan diawasi dengan cermat oleh para pelaku pasar.

Berita Lainnya

Prakiraan EUR/USD: Euro Dapat Lanjutkan Pemulihan di Tengah Membaiknya Sentimen Risiko

Prakiraan EUR/USD: Euro Dapat Lanjutkan Pemulihan di Tengah Membaiknya Sentimen Risiko

Setelah berusaha keras untuk mendapatkan traksi di paruh pertama hari Senin, EUR/USD berbalik naik di sesi Amerika dan ditutup di wilayah positif. Pasangan mata uang ini relatif tenang di awal hari Selasa dan berfluktuasi dalam saluran ketat di atas 1.0700.

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

ANALISA