Dolar Australia Melayang Dekat Level Penting, Dolar AS Tetap Lebih Kuat


  • Dolar Australia melemah karena sentimen dovish seputar sikap kebijakan RBA.
  • Tingkat Pengangguran Australia meningkat menjadi 4,1% pada bulan April, dari angka sebelumnya 3,9%.
  • Dolar AS mungkin kesulitan karena meningkatnya ekspektasi penurunan suku bunga berulang oleh The Fed pada tahun 2024.

Dolar Australia (AUD) menghentikan kenaikan tiga hari beruntunnya setelah Tingkat Pengangguran Australia yang lebih tinggi dari prakiraan pada hari Kamis, yang naik menjadi 4,1% di bulan April, dari angka sebelumnya 3,9%. Imbal hasil obligasi pemerintah Australia bertenor 10 tahun diperdagangkan lebih rendah di sekitar 4,2% setelah Indeks Harga Upah Australia (QoQ) menunjukkan kenaikan 0,8% di kuartal pertama, sedikit di bawah kenaikan yang diantisipasi sebesar 0,9%. Angka-angka ini telah mendukung sentimen dovish Reserve Bank of Australia (RBA) mengenai kebijakan moneter, merusak pasangan AUD/USD.

Dolar Australia mendapat dukungan selama dini hari pada hari Kamis karena membaiknya selera risiko menyusul data Indeks Harga Konsumen dan Penjualan Ritel bulanan yang lebih rendah dari ekspektasi di Amerika Serikat (AS) yang dirilis pada hari Rabu. Hal ini telah mendukung probabilitas penurunan suku bunga beberapa kali oleh Federal Reserve (The Fed) pada tahun 2024, sehingga melemahkan Dolar AS (USD). Pasangan AUD/USD telah mencapai level tertinggi empat bulan di 0,6714 pada hari Kamis.

Indeks Dolar AS (DXY), yang mengukur kinerja Dolar AS (USD) terhadap enam mata uang utama, memangkas penurunan hariannya karena membaiknya imbal hasil obligasi Pemerintah AS, memberikan dukungan kepada Greenback. Imbal hasil obligasi Pemerintah AS bertenor 2-tahun dan 10-tahun masing-masing di 4,73% dan 4,33, pada saat berita ini dimuat.

Intisari Penggerak Pasar Harian: Dolar Australia Terdepresiasi karena Data Pengangguran yang Lebih Tinggi

  • Biro Statistik Australia merilis Perubahan Pekerjaan yang disesuaikan secara musiman untuk bulan April, menunjukkan peningkatan 38,5 ribu menjadi 14,3 juta orang yang dipekerjakan di Australia. Ini telah melampaui ekspektasi pasar dari pembacaan 23,7 ribu, berbalik dari penurunan kecil pada bulan Maret.
  • Tingkat Pengangguran Australia naik menjadi 4,1% pada bulan April dari pembacaan sebelumnya sebesar 3,9%. Ini telah menandai tingkat pengangguran tertinggi sejak Januari dengan jumlah individu yang menganggur meningkat 30,3 ribu menjadi 604,2 ribu.
  • Sarah Hunter, Kepala Ekonom dan Asisten Gubernur (Ekonomi) di Reserve Bank of Australia (RBA), menyampaikan pidato di Kongres Centennial REIA pada hari Kamis. Selama pidatonya, Hunter mengeksplorasi berbagai strategi potensial untuk mengatasi ketidakseimbangan antara pertumbuhan penawaran dan permintaan perumahan. Masalah ini tampak besar di Australia, dengan meningkatnya harga, sewa, dan tunawisma menimbulkan tantangan yang signifikan.
  • Indeks Harga Konsumen (IHK) AS melambat menjadi 0,3% bulan ke bulan di bulan April, lebih rendah dari ekspektasi 0,4%. Sementara Penjualan Ritel mendatar, tidak sesuai dengan ekspektasi kenaikan 0,4%.
  • Pada hari Selasa, Anggaran Australia untuk 2024-25 kembali mengalami defisit setelah mencatat surplus $9,3 miliar pada 2023-24. Pemerintah Australia bertujuan untuk mengatasi inflasi utama dan mengurangi tekanan biaya hidup dengan mengalokasikan miliaran dolar untuk mengurangi tagihan energi dan sewa, di samping inisiatif untuk menurunkan pajak penghasilan.
  • Biro Statistik Tenaga Kerja AS (BLS) melaporkan bahwa Indeks Harga Produsen (IHP) meningkat 0,5% dari bulan ke bulan di bulan April, melampaui perkiraan 0,3% dan pulih dari kontraksi di bulan Maret sebesar -0,1%. Core PPI, yang tidak termasuk harga makanan dan energi yang bergejolak, juga naik 0,5% MoM, melebihi proyeksi 0,2%.
  • Laporan Reuters mengutip Menteri Keuangan Australia Jim Chalmers, yang menyatakan ekspektasinya bahwa tingkat inflasi umum saat ini sebesar 3,6% akan kembali ke kisaran target Reserve Bank of Australia sebesar 2-3% pada akhir tahun. Jika skenario ini terjadi, bank sentral kemungkinan akan mempertimbangkan untuk memangkas suku bunga lebih awal daripada yang telah diantisipasi oleh pasar.
  • Sesuai laporan Reuters, kementerian keuangan Tiongkok berencana untuk mulai mengumpulkan 1 triliun Yuan dalam menerbitkan obligasi 20 hingga 50 tahun untuk langkah-langkah stimulus yang lebih besar. Tiongkok juga sedang mempertimbangkan sebuah rencana untuk pemerintah lokal di seluruh negeri untuk membeli jutaan rumah yang tidak terjual. Perkembangan-perkembangan ini telah mendukung Dolar Australia, mengingat hubungan perdagangan yang erat antara Australia dan Tiongkok, di mana setiap perubahan dalam ekonomi Tiongkok mengkatalisasi pasar Australia.
  • Ketua Federal Reserve Jerome Powell telah mengantisipasi penurunan inflasi yang berkelanjutan pada hari Selasa. Powell menyatakan kurang percaya diri dalam prospek disinflasi dibandingkan dengan penilaian sebelumnya. Dia juga menyoroti bahwa pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) diprakirakan akan mencapai 2% atau lebih tinggi, mengaitkan perkiraan positif ini dengan kekuatan pasar tenaga kerja.

Analisis Teknis: Dolar Australia Bergerak di Bawah 0,6700

Dolar Australia diperdagangkan di sekitar 0,6680 pada hari Kamis. Pasangan AUD/USD berada dalam segitiga naik pada grafik harian. Selain itu, Relative Strength Index (RSI) 14-hari menunjukkan bias bullish, tetap di atas level 50.

Pasangan AUD/USD dapat menantang batas atas segitiga naik di sekitar level tertinggi empat bulan di 0,6714. Terobosan di atas level ini dapat membawa pasangan mata uang ini menjelajahi area di sekitar level utama 0,6750.

Pada sisi negatifnya, support kunci muncul pada Exponential Moving Average (EMA) sembilan hari di 0,6627, diikuti oleh batas bawah segitiga naik di sekitar level 0,6610. Terobosan di bawah level ini dapat menekan pasangan AUD/USD untuk menavigasi wilayah di sekitar support utama di 0,6558.

AUD/USD: Grafik Harian

AUD/USD: Grafik Harian

Harga Dolar Australia Hari Ini

Tabel di bawah ini menunjukkan persentase perubahan Dolar Australia (AUD) terhadap mata uang utama yang terdaftar hari ini. Dolar Australia adalah yang terlemah terhadap Yen Jepang.

  USD EUR GBP CAD AUD JPY NZD CHF
USD   0.10% 0.09% 0.15% 0.32% -0.05% 0.22% 0.07%
EUR -0.10%   -0.02% 0.04% 0.23% -0.15% 0.12% -0.04%
GBP -0.10% 0.01%   0.05% 0.24% -0.13% 0.12% -0.03%
CAD -0.15% -0.05% -0.06%   0.18% -0.18% 0.06% -0.10%
AUD -0.34% -0.23% -0.24% -0.18%   -0.37% -0.11% -0.27%
JPY 0.07% 0.15% 0.16% 0.21% 0.37%   0.25% 0.10%
NZD -0.20% -0.11% -0.12% -0.07% 0.12% -0.26%   -0.16%
CHF -0.06% 0.04% 0.03% 0.09% 0.27% -0.10% 0.15%  

Heat Map menunjukkan persentase perubahan mata uang utama terhadap satu sama lain. Mata uang dasar dipilih dari kolom kiri, sedangkan mata uang pembanding dipilih dari baris atas. Sebagai contoh, jika Anda memilih Euro dari kolom kiri dan bergerak di sepanjang garis horizontal ke Yen Jepang, persentase perubahan yang ditampilkan di dalam kotak akan menunjukkan EUR (dasar)/JPY (pembanding).

Bagikan: Pasokan berita

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua berita

Gabung Telegram

Berita Terkini


Berita Terkini

Pilihan Editor

Prakiraan Mingguan Emas: XAU/USD Terlihat akan Lanjutkan Tren Naik setelah Konfirmasi $2.400 sebagai Support

Prakiraan Mingguan Emas: XAU/USD Terlihat akan Lanjutkan Tren Naik setelah Konfirmasi $2.400 sebagai Support

Harga emas (XAU/USD) terus menguat minggu ini dan naik di atas $2.400 pada hari Jumat, naik hampir 2% untuk minggu ini. Investor akan terus mencermati komentar dari pejabat Federal Reserve (Fed) minggu depan dan mencari petunjuk baru tentang waktu perubahan kebijakan dalam rislah rapat pada tanggal 30 April-1 Mei.

Berita Emas Lainnya

Prakiraan Mingguan Dolar AS: Taruhan Pidato The Fed Lainnya dan Penurunan Suku Bunga dalam Sorotan

Prakiraan Mingguan Dolar AS: Taruhan Pidato The Fed Lainnya dan Penurunan Suku Bunga dalam Sorotan

Minggu yang buruk bagi Greenback membuat Indeks USD (DXY) mundur ke area terendah lima minggu di sekitar 104,00, dan berhasil mendapatkan kembali ketenangan di akhir minggu.

Berita Indeks Dolar AS Lainnya

Prakiraan Mingguan EUR/USD: Dapatkah Risalah Rapat FOMC Memberikan Petunjuk Baru?

Prakiraan Mingguan EUR/USD: Dapatkah Risalah Rapat FOMC Memberikan Petunjuk Baru?

EUR/USD naik selama empat minggu berturut-turut, diperdagangkan dengan nyaman di sekitar 1,0860 menjelang penutupan. Kemajuannya dangkal, karena pasangan mata uang ini naik sekitar 250 poin dari level terendah tahun ini di 1,0600 yang tercatat pada pertengahan April. 

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

ANALISA