Pratinjau Inflasi Australia: Indeks Harga Konsumen Bulanan Dapat Membawa Harapan atau Keputusasaan


Bagikan:
  • Indeks Harga Konsumen Bulanan Australia diprakirakan sebesar 5,2% YoY di bulan Oktober.
  • Gubernur RBA Michele Bullock menunjukkan bahwa sektor ketenagakerjaan yang lebih ketat masih diperlukan.
  • Kekuatan bullish AUD/USD terus berlanjut, dengan pasangan mata uang ini bertujuan untuk menguji level 0,6700.

Biro Statistik Australia (ABS) akan merilis Indikator Indeks Harga Konsumen (IHK) Bulanan pada hari Rabu. Inflasi diprakirakan telah menurun menjadi 5,2% YoY dari 5,6% yang tercatat di bulan September – masih terlalu tinggi bagi Reserve Bank of Australia (RBA) untuk menyatakan kemenangan dalam perang melawan tekanan harga.

Laporan IHK bulanan bulan September mengindikasikan bahwa perumahan, transportasi, makanan, dan minuman non-alkohol menunjukkan kenaikan harga yang paling signifikan.

Reserve Bank of Australia Berada di Tempat yang Sulit

RBA memutuskan untuk menaikkan suku bunga menjadi 4,35% pada pertemuan November, dan Gubernur Michelle Bullock menjelaskan bahwa keputusan tersebut dibuat untuk menghindari risiko potensi kenaikan tekanan harga. Selain itu, para pengambil kebijakan mengungkapkan kekhawatiran mereka mengenai bisnis-bisnis yang membebankan biaya inflasi pada konsumen, yang entah bagaimana dibenarkan oleh laporan IHK bulanan bulan September.

Pada saat itu, Bullock juga menambahkan bahwa "tantangan inflasi yang tersisa yang kita hadapi semakin meningkat dan didorong oleh permintaan." Dengan pemikiran tersebut, jelas bahwa para pengambil kebijakan Australia akan terus mengawasi pengukur inflasi.

Namun, masih ada hal lain yang dapat mempengaruhi keputusan kebijakan moneter RBA di masa depan. Berbicara dalam sebuah diskusi panel berjudul "Inflasi, Stabilitas Keuangan dan Ketenagakerjaan" di Konferensi Tingkat Tinggi Otoritas Moneter Hong Kong dan Bank untuk Penyelesaian Internasional, Bullock mengatakan bahwa bank sentral harus "sedikit berhati-hati" dalam menggunakan suku bunga untuk menurunkan inflasi tanpa meningkatkan tingkat pengangguran, dan menambahkan bahwa kebijakan moneter sudah sangat ketat.

Sektor ketenagakerjaan telah memberikan tanda-tanda pelonggaran yang moderat. Namun, tingkat pengangguran berada di dekat rekor terendah, menyusut menjadi 3,6% di bulan September, jauh dari apa yang dibutuhkan bank sentral untuk menyelesaikan perjuangannya menuju stabilitas harga.

Pasar keuangan bertaruh bahwa bank-bank sentral telah berada di akhir siklus pengetatan mereka, namun akhir tersebut masih jauh dari konfirmasi. Bunga spekulatif sudah memperhitungkan penurunan suku bunga dari bank-bank sentral utama sepanjang tahun 2024, tetapi para pembuat kebijakan bersikeras bahwa suku bunga harus tetap lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama untuk menjinakkan inflasi.

Meskipun demikian, angka-angka terkait inflasi cenderung cukup sensitif dan dapat memicu reaksi pasar yang komprehensif.

Prospek Teknis AUD/USD

Dolar Australia diperdagangkan di atas 0,6600 terhadap Dolar AS, dengan AUD/USD diperdagangkan di dekat 0,6631, level tertinggi multi-bulan yang dicetak pada hari Selasa. Pasangan mata uang ini melemah setelah itu karena Penjualan Ritel Australia secara tak terduga mengalami kontraksi 0,2% MoM di bulan Oktober, meleset dari ekspektasi kenaikan 0,1%.

Namun demikian, AUD/USD naik untuk hari keempat berturut-turut, membukukan level higher high dan higher low, sejalan dengan kenaikan lebih lanjut dalam waktu dekat. Pasangan mata uang ini menghadapi resistance di 0,6630, dengan kenaikan di atas area tersebut mendukung pergerakan lebih lanjut menuju 0,6670, dalam perjalanan menuju 0,6710.

Wilayah support yang kuat berada di sekitar 0,6560, di mana barisan pembeli pertama akan muncul. Jika level tersebut gagal, AUD/USD dapat melanjutkan penurunan jangka pendeknya menuju area 0,6520.

Prospek Teknis AUD/USD

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua analisa

Gabung Telegram

Analisa Terkini


Analisa Terkini

Pilihan Editor

Harga Emas Merosot karena Ekspektasi Penurunan Suku Bunga The Fed Berkurang

Harga Emas Merosot karena Ekspektasi Penurunan Suku Bunga The Fed Berkurang

Harga emas (XAU/USD) turun dari level tertinggi mingguan di sekitar $2.035 di sesi London hari Jumat karena meredanya harapan penurunan suku bunga lebih awal oleh Federal Reserve (The Fed). 

Berita Emas Lainnya

Forex Hari ini: Kenaikan Imbal Hasil AS Mendukung USD saat Rally Risiko Kehilangan Momentum

Forex Hari ini: Kenaikan Imbal Hasil AS Mendukung USD saat Rally Risiko Kehilangan Momentum

Setelah turun ke level terlemah dalam tiga minggu, Indeks Dolar AS (USD) rebound di tengah kenaikan imbal hasil obligasi Pemerintah dan ditutup datar pada hari Kamis sebelum stabil di dekat 104,00 pada Jumat pagi.

Berita Lainnya

Prakiraan EUR/USD: Penjual Berusaha Keras untuk Merebut Kembali Kendali

Prakiraan EUR/USD: Penjual Berusaha Keras untuk Merebut Kembali Kendali

EUR/USD berbalik arah setelah naik menuju 1,0900 pada hari Kamis dan menutup hari ini hampir tidak berubah di bawah 1,0850. Pasangan mata uang ini bertahan stabil di atas 1,0800 di pagi hari Eropa pada hari Jumat dan gambaran teknis tidak menunjukkan penumpukan momentum bearish.

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

BERITA