Prakiraan Harga GBP/USD 2022: Brexit dan BOE Diperkirakan akan Bertindak Berlawanan


  • Masalah Brexit yang berlarut-larut dapat menghambat pemulihan Inggris dari pandemi.
  • Ketergesaan BOE untuk memerangi inflasi mungkin terbukti prematur dan kontraproduktif.
  • Kenaikan pajak dan masalah politik lainnya dapat menambah penderitaan.
  • Penguatan dolar bisa menutupi kelemahan sterling di Semester 1 tapi tidak di Semester 2.

Perdagangan mata uang adalah tentang kekuatan relatif – dan dalam kasus sterling pada tahun 2022, kelemahan relatif.

Inggris memulai tahun 2021 dengan keuntungan – negara ini mendapatkan lebih banyak vaksin daripada negara-negara lainnya di Barat, dan populasinya tampak antusias untuk diimunisasi. Keuntungan itu ditutup oleh negara-negara tetangga Inggris, dan pada tahun 2022, sebagian besar dunia akan memiliki akses ke imunisasi.

Meskipun penyakit tersebut bersifat global, masalah lain seperti Brexit, kebijakan moneter, dan pergerakan fiskal bersifat lokal. Sikap bullish Bank of England bisa terbukti sementara dan menjadi bumerang, sementara hal-hal lain mungkin meninggalkan monarki.

Berikut adalah faktor-faktor yang diperkirakan akan menggerakkan sterling pada tahun 2022.

Brexit: Kisah tanpa Akhir dengan Tiga Sub-plot

"Apakah kita sudah sampai?" Itulah pertanyaan yang diajukan anak-anak kepada orang tua mereka dalam perjalanan panjang dan pertanyaan yang diajukan para investor yang mengganggu ketika mereka mendengar berita-berita utama Brexit. Tahun depan mungkin tidak akan berbeda.

Ketika Inggris secara resmi pergi, jawabannya seharusnya "itu sudah terjadi" pada Januari 2020. Januari 2021 adalah saat masa transisi berakhir. Namun, lebih dari lima tahun setelah referendum, Brexit tetap ada.

Secara keseluruhan, tidak ada berita terkait Brexit merupakan kabar baik, dan elemen-elemen ini dapat mengintai dari bayang-bayang.

1) Protokol Irlandia Utara: Inggris ingin "memakan kue dan membiarkannya utuh", dan itu terbukti bermasalah. Kerajaan Inggris memiliki trilema ini: 1) Bahwa Inggris Raya akan menetapkan aturan bea cukainya sendiri; 2) Bahwa tidak akan ada perbatasan antara Irlandia Utara dan Republik Irlandia; 3) Bahwa tidak akan ada perbatasan pabean antara Inggris Raya dan Irlandia Utara.

Inggris dapat memilih dua, tetapi tidak tiga, karena Irlandia adalah bagian dari UE. Perdana Menteri Theresa May saat itu memilih perbatasan terbuka di Emerald Isle dan tidak ada perbatasan pabean antara Inggris dan NI, sehingga menyetujui "dukungan" kontroversial yang membuat Inggris tetap berada dalam lingkup bea cukai UE. Dia lebih menyukai opsi 2 dan 3 dengan mengorbankan opsi 1.

Penggantinya, Boris Johnson, mengambil pendekatan yang berbeda: Mengetahui bahwa anggota partainya lebih suka mendapatkan "Brexit penuh" daripada berpegang pada NI, dia menyetujui aturan khusus untuk NI, menciptakan perbatasan pabean di Laut Irlandia.

Namun, dia berubah pikiran. Masalah perdagangan praktis juga dipertaruhkan, yang telah meyakinkan UE dan Inggris untuk menegosiasikan ulang protokol NI hingga 2021. Pada saat artikel ini ditulis, tidak ada solusi dan masalah dimulai pada 2022.

Skenario terbaik adalah bahwa London dan Brussel menyelesaikan masalah tersebut, yang akan sedikit membantu meningkatkan pound. Skenario terburuknya adalah Inggris memicu Pasal 16, “opsi nuklir” dari penangguhan sepihak dari Kesepakatan Brexit.

Di antara dua ekstrem ini, 2022 dapat mengulangi skenario 2021: perundingan yang sedang berlangsung dan berita-berita utama ketidakpuasan dari kedua sisi Saluran. Itu akan mengikis setiap kekuatan Sterling.

2) Kurangnya forum-forum untuk menyelesaikan masalah: Kejutan Brexit lainnya pada tahun 2021 adalah perselisihan terkait hak penangkapan ikan. Meskipun ini adalah industri yang sangat kecil, Prancis dan Inggris tampaknya menikmati bentrokan dalam masalah emosional ini.

Akankah perikanan terselesaikan pada tahun 2021? Mungkin, tetapi masalah terbesar datang dari kurangnya forum-forum internasional untuk meredam perselisihan kecil. Perdana Menteri Johnson dan rekan-rekannya membuang waktu berharga dalam pertemuan G20 dan NATO untuk membahas masalah yang bisa diselesaikan dalam perundingan reguler. Brexit berarti tidak ada forum untuk menyelesaikan masalah ini sebelum menjadi bola salju.

Lain kali hal itu bisa menjadi masalah lainnya yang menenggelamkan sterling. Di sisi lain, jika mekanisme baru disepakati, semacam "garis merah" akhirnya bisa terbukti positif bagi pound Inggris.

3) Kesetaraan: Peraturan keuangan Inggris "setara" dengan peraturan Uni Eropa, memungkinkan perusahaan-perusahaan untuk mematuhi satu set aturan daripada dua rezim yang terpisah. Kesepakatan Brexit berfokus pada barang, bukan jasa.

Namun, inti dari Brexit adalah bahwa Inggris dapat menetapkan aturannya sendiri dan bersaing secara internasional. Ide romantis "bajak laut Inggris" atau "Singapore on the Thames" masih mendapatkan popularitas di Westminster – sebagian besar para pejabat senior pendukung Brexit.

Setelah 2021 masih mendedikasikan dirinya untuk masalah kecil Brexit dan memerangi COVID, tahun 2022 bisa menjadi saat Inggris berjalan dengan caranya sendiri. Kehilangan "kesetaraan" akan membuat negara itu kurang menarik untuk investasi, sementara mempertahankan keadaan saat ini dapat menyebabkan masalah di dalam Partai Konservatif yang berkuasa.

Para investor lebih menyukai kesetaraan, tetapi keraguan terhadap hal itu dapat membebani pound Inggris. Topik tersebut sampai saat ini tidak diperhatikan.

BOE - Menjadi Kekasih yang Tidak Bisa Diandalkan Itu Lebih Baik

Wartawan menyebut Gubernur Bank of England Andrew Bailey sebagai "kekasih yang tidak dapat diandalkan" setelah lembaga tersebut menahan diri untuk tidak menaikkan suku bunga pada bulan November. Istilah menghina sebelumnya telah digunakan terhadap Mark Carney, pendahulu Bailey. Pound jatuh tajam setelah keputusan itu dan tidak pernah pulih sepenuhnya.

Menjadi anak laki-laki tampan yang menjanjikan bulan dan kemudian menghilang, jika itu adalah deskripsi yang relevan dengan BOE, bisa terbukti lebih baik untuk pound pada tahun 2022 daripada pada tahun 2021.

Bagaimana? Bailey dan rekan-rekannya lebih suka menunggu data dari pasar tenaga kerja setelah berakhirnya skema cuti dan dapat menunjukkan varian virus jika mereka memutuskan hanya sedikit melakukan pengetatan pada tahun 2022. Di luar jangka pendek, memberikan lebih banyak dukungan ekonomi dapat terbukti positif untuk pound.

BOE dapat berubah dari "kekasih yang tidak dapat diandalkan" menjadi "menantu favorit" pada tahun 2022 dengan menaikkan biaya pinjaman untuk melawan inflasi. Ini mungkin juga ingin dilihat sebagai upaya menghentikan kenaikan cepat pada harga properti Inggris.

Akan lebih mudah bagi Bailey untuk mengikuti Ketua Federal Reserve Jerome Powell dalam menaikkan suku bunga daripada melakukannya sendiri. Ini akan menempatkan pound dalam posisi yang menguntungkan terhadap beberapa mata uang lainnya. Namun, itu bisa terbukti sementara.

Ekonomi Inggris tidak bergejolak seperti Amerika dan dapat mengalami hambatan baik dari Brexit (lihat di atas) dan pengetatan fiskal (lihat di bawah). Selain itu, pengaruhnya kecil pada sektor perumahan atau harga energi, keduanya dipengaruhi oleh faktor eksternal.

Menaikkan suku bunga terlalu cepat dapat menjadi bumerang dengan menghambat pemulihan sebelum waktunya. Di paruh pertama, penguatan dolar terkait dengan ekspektasi kenaikan the Fed bisa menutupi kerusakan apapun dari kenaikan suku bunga di Inggris. Di akhir tahun, pertumbuhan Inggris yang lebih lemah dapat menghantui pound dan memaksa BOE untuk berbalik arah.

Fiskal dan Masalah-Masalah Lainnya

Boris Johnson bukanlah Margaret Thatcher. Sementara kedua PM itu berasal dari Partai Konservatif yang sama, pemimpin tahun 1980-an itu berusaha keras untuk memiliki negara bagian yang lebih kecil, sementara penduduk Downing Street saat ini tampaknya memiliki rencana yang berbeda.

Kemenangan telak Johnson 2019 berkat runtuhnya "Tembok Merah" dari konstituen utara yang secara tradisional memilih Buruh. Selain menarik rasa ketidaksukaan mereka dengan kebuntuan Brexit, dia berjanji untuk meningkatkan status ekonomi mereka dan “naik level.”

PM tampaknya tertarik untuk mereformasi kepedulian sosial dan bahkan menaikkan pajak – dengan dukungan penuh dari Menteri Keuangan Thatcher, Rishi Sunak. Parlemen telah menyetujui peningkatan pajak gaji pada tahun 2021 dan dapat mengambil langkah lebih lanjut pada tahun 2022.

Dengan menaikkan biaya bagi orang kaya untuk meningkatkan kesejahteraan sosial dan Layanan Kesehatan Nasional, Johnson menghapus semua dukungan dari oposisi Partai Buruh. Dia juga mengalihkan perhatian dari skandal yang menolak untuk menghilang dari berita utama. Pada tahun 2020, penasihat seniornya Dominic Cummings yang membuat Johnson bermasalah, dan pada tahun 2021, itu adalah skandal busuk yang melibatkan seorang Brexiteer terkemuka.

Sulit dipercaya bahwa tahun 2022 akan menjadi tahun yang “bersih” bagi PM yang terlibat konflik, dan memilih kebijakan populer bisa menjadi solusi yang sangat baik untuk perhatian media yang sangat dia pedulikan.

Bagi para investor, pajak yang lebih tinggi untuk mendanai skema populer akan mengecewakan, yang menambah lebih banyak tekanan pada pound.

COVID-19: Berkurangnya Dampak pada GBP/USD

Pada tahun 2022, penyakit yang pertama kali ditemukan pada tahun 2019 kemungkinan akan tetap berada dalam perhatian, namun mudah-mudahan hanya gangguan kecil daripada masalah besar. Wabah baru apa pun akan positif untuk dolar sementara perawatan yang lebih baik dan vaksin yang lebih efisien akan membebani safe-haven dolar.

Namun, mekanisme reaksi ini telah mengalami gangguan pada akhir tahun 2021, ketika varian Omicron menyebabkan respons yang berbeda dalam mata uang yang berbeda. Dolar memiliki korelasi yang lebih baik dengan imbal hasil obligasi bila memperhitungkan mata uang utama. Terhadap mata uang komoditas, greenback berkorelasi terbalik dengan saham.

Sulit untuk mengatakan bagaimana dolar akan bereaksi terhadap gelombang covid dan berita yang menjanjikan pada tahun 2022. Namun, diperkirakan menunjukkan respons yang lebih lemah dalam sentimen yang lebih luas – dan dolar – akan menjadi taruhan yang lebih aman. Vaksin akan banyak tersedia di negara-negara berkembang, tidak hanya di negara maju.

Masalah lain yang dapat berdampak negatif pada GBP/USD adalah rantai pasokan global yang kacau. Indikasi-indikasi pada awal November 2021 mengindikasikan meredanya kekurangan chip dan antrian kapal lebih pendek di pelabuhan utama. Dunia sedang beradaptasi untuk hidup dengan pandemi dan mulai berdamai dengan kelangkaan barang-barang tertentu pasca-pandemi sementara permintaan jasa terlihat lebih lemah.

Gambaran Besar GBP/USD: 1,3150 Sangat Penting

GBPUSD

Penjual memegang kendali, tetapi 1,3150 mungkin terbukti menjadi titik kritis berhasil atau gagal. Itulah gambaran yang diberikan oleh pound/dolar mingguan kepada para pedagang.

Momentumnya adalah ke sisi bawah, dan pasangan mata uang ini menembus di bawah SMA 50-minggu, dan baru-baru ini di bawah SMA 100-minggu dan garis support tren menurun yang licin.

SMA 200-minggu berlokasi di 1,3150, yang juga menjadi support pada akhir 2020. Jika GBP/USD mendekati 1,3150 dengan cepat, Relative Strength Index bisa jatuh di bawah 30 – memasuki kondisi oversold. Terakhir peristiwa seperti itu terjadi di grafik mingguan, sterling melonjak kembali di hari-hari tergelap covid.

Di bawah 1,3150, garis signifikan berikutnya yang harus diperhatikan adalah 1,2830 dan 1,2680, yang merupakan batu loncatan dalam perjalanan ke atas.

Melihat ke atas, swing lows baru-baru ini berfungsi sebagai garis resistance, termasuk 1,34, 1,3595 dan lainnya. Namun, garis yang paling signifikan adalah 1,40 – penghalang psikologis dan garis resistance pada musim panas 2021. Diikuti oleh 1,4240, yang merupakan double-top.

Kesimpulan

Masalah Brexit yang berlarut-larut dan pengetatan moneter dan fiskal prematur dapat membuat pound Inggris lebih rendah. Sementara kekuatan dolar mungkin menutupi kelemahan pound sejak awal, tren turun GBP/USD bisa menjadi lebih signifikan di tahun 2022 nanti.


Gregor Horvat memproyeksikan kemungkinan koreksi bearish untuk pasangan pound/dolar pada analisis Elliott Wave-nya:

Analisa Elliott Wave GBP/USD

fxsoriginal oleh Gregor Horvat


Cable pulih di atas garis resistance wedge atas yang biasanya menunjukkan pembalikan, tetapi pasangan mata uang ini dapat melihat pullback ke 1,25 pada tahun 2022 di mana garis tren yang ditembus dapat menjadi support yang kuat. Pemulihan di atas 1,4387 membuka jalan ke 1,59.


fxsoriginal

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Analysis feed

Analisa Terkini


Analisa Terkini

Pilihan Editor

Breaking: Nonfarm Payrolls AS Naik 528 Ribu di Juli Dibandingkan Perkiraan 250.000

Breaking: Nonfarm Payrolls AS Naik 528 Ribu di Juli Dibandingkan Perkiraan 250.000

Nonfarm Payrolls di AS naik 528.000 pada bulan Juli, menurut data yang diterbitkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja AS pada hari Jumat. Angka ini menyusul kenaikan 398.000 di Juni (direvisi dari 372.000) dan lebih baik dari ekspektasi 250.000. Tingkat Pengangguran beringsut lebih rendah ke 3,5%.

Berita Lainnya

GBP/USD Turun ke Terendah Baru Sesi Menyusul Laporan NFP yang Panas, Dua Kali Lipat dari Ekspektasi Pasar

GBP/USD Turun ke Terendah Baru Sesi Menyusul Laporan NFP yang Panas, Dua Kali Lipat dari Ekspektasi Pasar

GBP/USD turun untuk menguji terendah hari ini dalam pergerakan spontan. GBP/USD diperdagangkan di antara kotak 45 pip selama pagi London antara 1,2170 dan 1,2125 menjelang data, menetapkan kisaran untuk hari ke depan, tetapi penjual menusuk sisi bawah kotak ini dengan potensi penembusan bearish di bawah 1,2050 sekarang mungkin terjadi.

Berita GBP/USD Lainnya

Analisis NFP: Pasar tenaga kerja Amerika Sangat Panas, Hanya Inflasi Lemah yang Bisa Melengserkan Raja Dolar

Analisis NFP: Pasar tenaga kerja Amerika Sangat Panas, Hanya Inflasi Lemah yang Bisa Melengserkan Raja Dolar

Bantuan yang diinginkan, dan lebih banyak lagi – itulah yang dikatakan laporan Nonfarm Payrolls kepada pasar tentang keadaan perekrutan di Amerika. Berlawanan dengan sebagian besar laporan Nonfarm Payrolls, keputusan yang satu ini jelas – laporan yang luar biasa kuat.

Informasi NFP Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

BERITA