Pemilihan umum di Eropa membawa pergeseran yang diharapkan ke arah politik kanan di Parlemen Eropa. Namun, risiko terbesar untuk kebijakan berasal dari politik nasional di Prancis dan Jerman.

Hasilnya sudah jelas. Dengan selisih yang sangat besar, Partai Rakyat Eropa (European People’s Party/EPP) yang beraliran tengah-kanan akan menjadi kelompok politik terkuat di Parlemen Eropa berikutnya, dengan memperoleh hampir 26% kursi. Partai Greens dan Liberal (Renew) adalah partai yang mengalim kekalahan terbesar. Pada saat yang sama, kelompok partai sayap kanan dan nasionalis memperoleh kursi. Peningkatan terbesar dalam hal persentase sebenarnya berasal dari apa yang disebut partai-partai non-blok, yang tidak membentuk kelompok politik di parlemen. Perolehan partai-partai yang terakhir ini terutama disebabkan oleh AfD Jerman, yang hingga dua minggu lalu masih menjadi bagian dari kelompok "Identitas dan Demokrasi", namun kemudian didepak oleh Marine Le Pen.

Seperti yang telah dijelaskan di sini, pemilihan umum akan mempengaruhi perekonomian Eropa baik di tingkat Eropa maupun nasional. Dampak dua jalur ini menjadi semakin relevan setelah pengumuman Emmanuel Macron mengenai pemilihan sela.

Dimensi Eropa: Perubahan Prioritas

Meskipun partai-partai sayap kanan membuat terobosan dalam pemilu kali ini, partai-partai tengah masih memegang mayoritas. Banyak hal sekarang akan bergantung pada apakah partai-partai tersebut mau dan mampu bekerja sama. Dan bukan hanya untuk beberapa minggu, tetapi untuk lima tahun. Komentar-komentar dari beberapa anggota EPP menunjukkan bahwa partai ini tidak mengesampingkan kerja sama dengan "Konservatif dan Reformis", yang secara informal dipimpin oleh Giorgia Meloni dari Italia. Sangat mungkin bahwa EPP akan mengusung presiden Komisi Eropa berikutnya dan masa jabatan kedua untuk Ursula von der Leyen tampaknya mungkin terjadi.

Namun, masa jabatan kedua akan membawa prioritas yang berbeda. Dengan kekalahan yang kuat dari Partai Greens dan kebangkitan partai-partai populis, Kesepakatan Hijau yang baru atau yang lebih ambisius terlihat sangat tidak mungkin. Sebaliknya, komisi von der Leyen yang kedua mungkin akan fokus pada masalah keamanan, kebijakan industri dan tenggat waktu yang diperpanjang atau diperlunak dan peraturan untuk transisi hijau. Perubahan pada taksonomi Uni Eropa juga tidak boleh dikesampingkan. Dalam hal ini, menarik untuk dicatat bahwa kekalahan Partai Greens tidak sepenuhnya disebabkan oleh para pemilih yang berpaling dari politik hijau. Beberapa pemilih justru beralih ke partai-partai hijau yang lebih radikal.

Kombinasi dari pembentukan mayoritas yang lebih rumit di Parlemen Eropa dan pergeseran ke arah partai-partai dan kebijakan yang lebih nasionalis, baik di tingkat Eropa maupun nasional, berarti bahwa proyek-proyek besar lintas batas Eropa kecil kemungkinannya untuk diselesaikan atau dikembangkan lebih lanjut. Pikirkan tentang serikat pasar modal atau kendaraan investasi bersama Eropa yang baru. Kebangkitan partai-partai anti-Eropa mungkin akan lebih terlihat di bidang-bidang kebijakan seperti keamanan dan imigrasi daripada di bidang-bidang ekonomi tradisional.

Dimensi Nasional: Menunggu Kejelasan

Implikasi yang lebih penting untuk ekonomi Eropa akan datang dari politik nasional, dengan perkembangan yang paling signifikan di Prancis dan Jerman.

Poros Prancis-Jerman yang sudah gagap menjadi semakin lemah. Di Jerman, partai Olaf Scholz hanya memperoleh 14% suara, sementara di Prancis, partai Emmanuel Macron memperoleh 15% suara. Kekecewaan besar.

Di Jerman, koalisi pemerintah mendapatkan kurang dari 30% suara. Pemilihan sela masih terlihat tidak mungkin terjadi, namun lebih banyak ketegangan di dalam koalisi, yang paling terlihat dalam pembicaraan anggaran saat ini, akan menambah ketidakpastian kebijakan dan juga kekecewaan politik. Setelah musim panas, akan ada tiga pemilihan umum regional di Jerman Timur, dengan kemungkinan besar hasil yang kuat lagi untuk AfD. Momen lain yang mungkin terjadi adalah ketegangan politik. Bahkan tanpa pemilihan sela, pemilihan nasional berikutnya dijadwalkan pada musim gugur 2025. Saat ini sulit untuk melihat adanya kebijakan baru yang berorientasi pada pertumbuhan sampai saat itu.

Di Prancis, hasil hari Minggu mendorong Presiden Macron untuk mengadakan pemilihan sela pada akhir bulan. Ini mungkin merupakan langkah strategis oleh Macron untuk memungkinkannya mendapatkan kembali kendali atas narasi. Bagaimanapun juga, pengumuman ini telah membantu mengalihkan fokus dari kemenangan Le Pen ke masa depan politiknya sendiri. Apakah langkah politik ini juga merupakan langkah yang cerdas untuk jangka panjang masih harus dilihat.

Dalam jangka pendek, pemilihan umum mendadak di Prancis telah menyebabkan pelebaran spread imbal hasil obligasi sebagai akibat dari meningkatnya ketidakpastian. Tidak mungkin untuk mengetahui kebijakan seperti apa yang dapat diberlakukan dengan pemerintahan Prancis yang dipimpin oleh Presiden Macron dan Perdana Menteri sayap kanan Jordan Bardella. Namun, apa yang kita ketahui adalah bahwa Komisi Eropa kemungkinan besar akan menempatkan Prancis ke dalam Prosedur Defisit Berlebihan minggu depan dan bahwa keuangan publik Prancis menjadi kurang berkelanjutan. Pasar akan mempertanyakan apakah perubahan pada kepemimpinan politik Prancis dapat menyebabkan kebijakan fiskal yang lebih tidak bertanggung jawab dan penentangan terhadap aturan fiskal Eropa.

Implikasi Jangka Pendek dan Jangka Panjang

Politik Eropa tidak akan berubah dalam semalam dan dampaknya terhadap ekonomi tidak akan langsung terasa. Ini selalu merupakan proses yang bertahap. Dan hasil pemilu Eropa sangat sesuai dengan pandangan ini. Seiring berjalannya waktu, kita mungkin akan melihat Kesepakatan Hijau dipermudah, langkah-langkah lebih lanjut menuju integrasi yang lebih besar ditunda dan lebih banyak penekanan pada kebijakan keamanan dan industri.

Konsekuensi nasional dari hasil pemilu kemungkinan besar akan mengubah parameter kerja sama Uni Eropa, dengan pergeseran yang lebih besar ke agenda domestik. Untuk saat ini, risiko ketegangan utang negara yang baru masih terbatas pada Prancis sampai pemilu. Namun, pergeseran ke kanan di banyak negara dapat membawa kebijakan fiskal yang lebih longgar di tingkat nasional, baik melalui stimulus pro-pertumbuhan atau hanya lebih banyak transfer sosial. Hal ini dapat menyebabkan ketegangan baru dengan Komisi Eropa dan ketidakpastian di pasar keuangan.

Implikasi jangka panjang potensial lainnya dari dimensi Eropa dan nasional adalah bahwa Eropa sebagai sebuah blok dapat menjadi kurang dapat diprediksi dan karenanya juga kurang menarik bagi para investor internasional. Ini akan menjadi tugas para politisi dan pengambil kebijakan Eropa dan nasional untuk mengatasi kekhawatiran yang berkembang ini sejak awal.

Baca analisis aslinya: Pemilu Eropa: Apa Arti Pergeseran ke Kanan bagi Perekonomian dan Pasar

Ikuti kami di Telegram

Dapatkan pembaruan semua analisa

Gabung Telegram

Analisa Terkini


Analisa Terkini

Pilihan Editor

EUR/USD Memulihkan Sebagian Besar Penurunan Intraday karena Penjualan Ritel AS Meleset dari Prakiraan

EUR/USD Memulihkan Sebagian Besar Penurunan Intraday karena Penjualan Ritel AS Meleset dari Prakiraan

EUR/USD pulih mendekati 1,0740 di sesi New York hari Selasa. Pasangan mata uang utama menemukan minat beli karena pertumbuhan yang lebih lambat dalam data Penjualan Ritel bulanan Amerika Serikat (AS) untuk bulan Mei membebani Dolar AS (USD).

Berita EUR/USD Lainnya

Forex Hari Ini: AUD Naik Tipis akibat Sikap Hawkish RBA, Fokus Beralih ke Data AS

Forex Hari Ini: AUD Naik Tipis akibat Sikap Hawkish RBA, Fokus Beralih ke Data AS

Dolar Australia (AUD) tetap kuat terhadap rival-rival utamanya pada Selasa pagi karena pasar menilai pengumuman kebijakan Reserve Bank of Australia (RBA) dan komentar Gubernur Michele Bullock. Survei ZEW untuk Jerman dan Zona Euro akan ditampilkan dalam agenda ekonomi Eropa. Di kemudian hari, data Penjualan Ritel dan Produksi Industri dari AS akan diawasi dengan cermat oleh para pelaku pasar.

Berita Lainnya

Prakiraan EUR/USD: Euro Dapat Lanjutkan Pemulihan di Tengah Membaiknya Sentimen Risiko

Prakiraan EUR/USD: Euro Dapat Lanjutkan Pemulihan di Tengah Membaiknya Sentimen Risiko

Setelah berusaha keras untuk mendapatkan traksi di paruh pertama hari Senin, EUR/USD berbalik naik di sesi Amerika dan ditutup di wilayah positif. Pasangan mata uang ini relatif tenang di awal hari Selasa dan berfluktuasi dalam saluran ketat di atas 1.0700.

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

BERITA