Berita Harga USD/INR: Rupee India Turun Dalam Kisaran Rutin di Atas 77,00 di Tengah Keragu-raguan


  • USD/INR dalam penawaran beli untuk mematahkan tren menurun tiga harinya, memantul dari terendah mingguan.
  • Risalah FOMC, jaminan RBI akan membatasi "pelarian" kemerosotan INR menantang pembeli pasangan mata uang ini.
  • Harga minyak yang lebih kuat, sentimen yang lemah, dan eksodus dana dari pasar ekuitas India menghalangi penjual.
  • PDB AS, pengukur inflasi yang disukai The Fed akan menjadi penting minggu ini, katalis risiko juga harus diperhatikan.

USD/INR mengkonsolidasikan penurunan mingguan di sekitar 77,55, bertahan di dalam kisaran perdagangan dua minggu di sekitar 77,30-80 karena para pedagang mengalami kesulitan dengan beragam katalis selama sesi Asia Kamis.

Di antara katalis itu, Risalah Federal Open Market Committee (FOMC) terbaru dan Reserve Bank of India (RBI) yang baru-baru ini aktif tampaknya membatasi momentum ke atas pasangan mata uang ini. Namun, pesimisme di seputar pasar saham India, harga minyak yang kuat, dan selera risiko yang lesu membuat pembeli USD/INR tetap berharap.

Namun demikian, risalah The Fed baru-baru ini menyebutkan bahwa para pembuat kebijakan mendukung gagasan kenaikan suku bunga 50 basis poin (bps) hanya untuk beberapa pertemuan berikutnya dan menimbulkan keraguan pada lintasan kenaikan suku bunga setelah September, yang pada gilirannya mendukung sentimen. Di sisi lain, RBI baru-baru ini meyakinkan investor dengan tidak mengizinkan "pelarian" depresiasi INR, membatasi kenaikan USD, seperti dilansir Reuters.

Di sisi lain, ekuitas India sedang dalam perjalanan untuk membukukan penurunan tahunan pertama dalam tujuh tahun karena kekhawatiran luas atas pertumbuhan dan inflasi mendorong investor asing untuk melarikan diri, menandai rekor arus keluar dana asing selama lima bulan pertama tahun 2022.

Lebih jauh, harga minyak mentah WTI juga mencetak kenaikan ringan di sekitar $111,00 pada saat berita ini dimuat dan bersiap mencatatkan kenaikan bulanan keenam. Mempertimbangkan rekor defisit India dan ketergantungan yang besar pada impor minyak, harga energi yang lebih kuat menenggelamkan rupee India (INR).

Di tempat lain, komentar dari Penasihat Umum Perwakilan Dagang AS Greta Peisch menyarankan, “Tinjauan tarif AS-Tiongkok kemungkinan akan memakan waktu ‘berbulan-bulan’,” menjadi ancaman baru bagi hubungan perdagangan AS-Tiongkok. Sebelumnya, Beijing mengkritik rancangan resolusi Dewan Keamanan AS pada Korea Utara dan menambah kekuatan ketegangan Tiongkok-Amerika. Yang juga negatif dari Tiongkok adalah lockdown akibat covid yang membebani ekonomi terbesar kedua di dunia, juga mitra dagang terbesar Australia.

Perlu dicatat bahwa kekhawatiran resesi global akibat krisis Ukraina-Rusia, yang baru-baru ini didukung oleh Presiden Bank Dunia David Malpass juga mendukung harga USD/INR. "Perang Rusia di Ukraina dan dampaknya terhadap harga pangan dan energi, serta ketersediaan pupuk, dapat memicu resesi global," kata Malpass pada hari Rabu, dalam acara yang diselenggarakan oleh Kamar Dagang AS.

Selanjutnya, di bursa utama Eropa ditambah dengan kalender ekonomi ringan akan membatasi pergerakan USD/INR tetapi pembacaan kedua PDB kuartal pertama 2022 AS, angka tahunan diperkirakan tetap tidak berubah di -1,4%, akan penting untuk diperhatikan. Yang juga penting adalah rincian Belanja Konsumsi Pribadi/Personal Consumption Expenditure (PCE) untuk bulan April dan klaim pengangguran mingguan.

Analisis teknis

Bahkan jika kisaran perdagangan berombak antara 77,30 dan 77,80 membatasi pergerakan USD/INR dalam jangka pendek, kondisi RSI mengisyaratkan momentum bullish surut. Namun, penjual harus menunggu penembusan jelas di bawah 77,30 untuk entri baru. Sebaliknya, level MA 10-hari di 77,56 membatasi pemulihan langsung di depan 77,80.

level-level teknis USD/INR

Tinjauan
Harga terakhir hari ini 77.5189
Perubahan harian hari ini 0.0655
Perubahan harian hari ini % 0.08
Pembukaan harian hari ini 77.4534
 
Tren
SMA 20 Harian 77.1606
SMA 50 Harian 76.5404
SMA 100 Harian 75.8242
SMA 200 Harian 75.183
 
Level
Tinggi Harian Sebelumnya 77.6135
Rendah Harian Sebelumnya 77.4446
Tinggi Mingguan Sebelumnya 78.12
Rendah Mingguan Sebelumnya 77.335
Tinggi Bulanan Sebelumnya 77.0715
Rendah Bulanan Sebelumnya 75.2634
Fibonacci Harian 38,2% 77.5091
Fibonacci Harian 61,8% 77.549
Pivot Point Harian S1 77.3941
Pivot Point Harian S2 77.3349
Pivot Point Harian S3 77.2252
Pivot Point Harian R1 77.5631
Pivot Point Harian R2 77.6728
Pivot Point Harian R3 77.732

 

 

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Feed news

Berita Terkini


Berita Terkini

Pilihan Editor

USD/JPY Melonjak ke Puncak Baru 24 Bulan, Pembeli Tampak Membangun Momentum di Atas 137,00

USD/JPY Melonjak ke Puncak Baru 24 Bulan, Pembeli Tampak Membangun Momentum di Atas 137,00

Pasangan USD/JPY memperpanjang tren naik multi-hari dan mendapatkan tindak lanjut traksi untuk hari keempat berturut-turut pada hari Rabu. Minat beli meningkat selama awal sesi Amerika Utara dan mendorong harga spot ke tertinggi baru 24-tahun, dengan pembeli sekarang bertujuan untuk menaklukkan angka bulat 137,00.

Berita USD/JPY Lainnya

Saat Pasukan NATO Berlipat Ganda, Begitu juga Pasukan Penjual XRP

Saat Pasukan NATO Berlipat Ganda, Begitu juga Pasukan Penjual XRP

Harga Ripple (XRP) kembali dengan hangover setelah pesta yang sangat singkat di mana XRP menguat dari $0,3043 ke $0,3710, dan membukukan kenaikan 21%. Meskipun para pembeli sementara mendorong harga di atas $0,3710, ternyata menjadi penembusan palsu, dan akhirnya menutup hari di bawah, menangkap banyak pembeli dalam bull trap dalam prosesnya.

Berita Kripto Lainnya

Prakiraan EUR/USD: Melihat Lagi 1,0400

Prakiraan EUR/USD: Melihat Lagi 1,0400

Pasangan EUR/USD turun untuk hari kedua berturut-turut, jatuh di bawah 1,0450 pada paruh kedua sesi Amerika. Dolar AS melanjutkan kenaikannya di tengah penurunan harga ekuitas dan setelah komentar dari para gubernur bank sentral. 

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Ikuti pasar dengan Grafik Interaktif FXStreet

Jadilah trader yang cerdas dan gunakan grafik interaktif kami yang memiliki lebih dari 1500 aset, suku bunga antar bank, dan data historis yang luas. Ini merupakan alat profesional online wajib yang menawarkan Anda platform waktu riil yang dapat disesuaikan dan gratis.

Informasi Lebih Lanjut

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

ANALISA