• Lowongan pekerjaan berlimpah, meskipun perekrutan masih lambat.
  • JOLTS pada bulan April menunjukkan pekerjaan yang paling banyak ditawarkan dalam catatan.
  • Meningkatnya inflasi dapat melemahkan optimisme konsumen.

Pandemi sudah berakhir, pekerjaan berlimpah, musim panas telah tiba, namun warga Amerika mengalami kasus depresi. Sikap konsumen terperosok di tengah-tengah antara gejolak pra-pandemi dan keputusasaan lockdown dua bulan kemudian. 

Indeks Sentimen Konsumen Michigan diperkirakan akan naik ke 84 di bulan Mei dari 82,9 di bulan April. Jika akurat, itu akan menempatkannya di bawah titik tengah 16 bulan terakhir tetapi di bawah setiap pembacaan lima tahun sebelum munculnya Covid-19 Maret.

Sentimen Konsumen Michigan

Sentimen Konsumen Michigan

FXStreet

Payroll dan JOLTS

Ketenagakerjaan merupakan unsur terpenting dalam kepuasan konsumen. Pekerjaan atau prospek dari pekerjaan jika diinginkan tidak menjamin kebahagiaan, tetapi kekurangan pekerjaan hampir pasti menghalanginya. 

Perekrutan nonfarm payroll telah turun dari 770.000 pada bulan Maret menjadi 278.000 pada bulan April dan 559.000 bulan lalu. Perlambatan tersebut bukan karena kelangkaan pekerjaan.

Posisi terbuka berada pada rekor sepanjang masa. Pada bulan April Survei Pembukaan Pekerjaan dan Perputaran (JOLTS) mencatat 9,3 juta, naik hampir satu juta dari Maret. 

JOLTS

JOLTS

FXStreet

Bukti anekdot dari Institute for Survei Manajer Pembelian Manajemen Pasokan dan Beige Book  Federal Reserve menyebutkan kesulitan yang dihadapi bisnis dalam mencari karyawan. 

Satu dugaan adalah bahwa $300 dalam tunjangan pengangguran Federal tambahan dan perpanjangan pembayaran dari Juni hingga September telah membuatnya logis (dan menyenangkan) bagi pekerja berupah rendah untuk menunda kembali sampai tunjangan mereka habis.

Penjualan ritel

Lockdown dan program stimulus pemerintah telah mengacaukan angka Penjualan Ritel.

Penjualan ritel telah meningkat 3,85% per bulan tahun ini. Sementara itu adalah awal yang sangat kuat, itu terdistorsi oleh hibah pandemi federal pada bulan Januari dan Maret yang menghasilkan kenaikan masing-masing 7,6% dan 10,7% berturut-turut. Pada bulan Februari dan Maret, bulan tanpa dana pemerintah, penjualan tercatat -2,9% dan datar.

Penjualan anjlok 23,3% pada bulan Maret dan April 2020, hanya untuk naik kembali 26,9% pada bulan Mei dan Juni. Pertumbuhan 3,6% selama empat bulan adalah sangat baik, bahkan lebih baik dari rata-rata, ekspansi 0,9% setiap bulan. 

Penjualan ritel

Penjualan Ritel

FXStreet

Diragukan apakah rata-rata bulanan dari Maret hingga Juni pada 2020 atau tahun ini memberikan lebih dari sekadar bagan respons praktis, emosional, dan finansial terhadap pandemi dan lockdown. Apakah rekor pengeluaran yang hampir mencapai rekor pada bulan Januari dan Maret, yang tampaknya jauh lebih besar daripada tunjangan yang relatif kecil yang diberikan sebagian besar keluarga, berarti konsumen siap berbelanja secara royal setelah 16 bulan penyangkalan? Jika demikian, mengapa pada bulan April datar? 

Biasanya, Penjualan Ritel adalah barometer sikap konsumen yang dapat diandalkan. Tetapi selama setahun terakhir hampir tidak mungkin untuk menguraikan reaksi pandemi dari tren belanja konsumen yang lebih panjang. 

Indeks Harga Konsumen

Inflasi telah meningkat tiga kali lipat dalam empat bulan dari 1,4% per tahun pada bulan Januari menjadi 4,2% pada April dan diperkirakan akan melonjak menjadi 4,7% ketika Indeks Harga Konsumen Mei dirilis pada hari Kamis. 

IHK

IHK

FXStreet

Pratinjau IHK AS Mei: Kekhawatiran Inflasi Akan Datang

Federal Reserve benar untuk menyalahkan sebagian besar lonjakan ini pada pembalikan keruntuhan lockdown dalam harga tahun lalu. April hingga Mei proyeksi kenaikan 0,5% sudah kurang dari sepertiga dari lonjakan 1,6% dari bulan Maret ke April.

Namun, di balik efek dasar yang dramatis ada tanda-tanda bahwa inflasi konsumen yang lebih tinggi akan tetap ada. 

Contoh paling nyata adalah harga bensin. Rata-rata nasional untuk satu galon bensin biasa adalah $2,94 pada 6 Juni, 36,1% lebih tinggi dari harga pada 28 Desember tahun lalu. Bensin adalah barang yang relatif tetap untuk sebagian besar keluarga Amerika, penggunaannya tidak jauh berbeda dengan harga. Ketika biaya bahan bakar naik, tambahannya datang langsung dari anggaran rumah tangga. 

Minyak mentah adalah komoditas industri paling dasar di dunia, biayanya adalah bagian dari hampir setiap barang yang diproduksi atau dipanen di mana pun di dunia. Harga satu barel West Texas Intermediate (WTI) telah melonjak 44,3% sejak 4 Januari tahun ini dan 93,9% sejak 2 November tahun lalu. Dengan ekonomi global yang bersiap untuk pemulihan dan perubahan administrasi di Washington, konsumen dapat memiliki sedikit harapan bahwa harga akan berbalik. Biaya bensin dan bahan bakar yang jauh lebih tinggi akan timbul. 

WTI

WTI

Komoditas adalah bahan lain yang berkontribusi terhadap inflasi. Indeks Komoditas Bloomberg (BCOM) naik 21,5% sejak ditutup pada 31 Desember tahun lalu. Ini 57,3% lebih tinggi dari titik terendah pandemi pada 24 April 2020. 

Indeks Komoditas Bloomberg

Indeks Komoditas Bloomberg

Tumpukan produksi akibat lockdown yang dikombinasikan dengan masalah kepegawaian telah menghasilkan kekurangan komponen dan bahan baku yang telah membatasi manufaktur untuk banyak produk konsumen dan menyebabkan kenaikan harga.

Kesimpulan

Harga telah meningkat untuk beragam barang konsumsi dan bahan makanan.   

Tidak hanya biaya yang lebih tinggi ini cenderung permanen tetapi ada setiap indikasi bahwa mereka akan terus meningkat selama berbulan-bulan.  

The Fed benar bahwa kenaikan tajam dalam Indeks Harga Konsumen hingga paruh pertama tahun ini disebabkan oleh perpindahan keruntuhan lockdown ke indeks saat ini. 

Itu tidak mengubah fakta bahwa kondisi ekonomi ditetapkan untuk kenaikan harga konsumen yang stabil karena dampak lockdown bergema melalui ekonomi global.  

Pandemi dengan cepat berakhir di Amerika Serikat. Sama seperti konsumen yang keluar dari trauma finansial dan emosional selama 16 bulan terakhir, mereka disambut oleh inflasi tertinggi dan paling berpengaruh dalam satu generasi. 

Itu cukup untuk melemahkan optimisme siapa pun.

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Analysis feed

Analisa Terkini


Analisa Terkini

Pilihan Editor

USD/JPY: Tetap Merah Di Bawah 110,00, Fokus Tetap Pada FOMC

Pasangan USD/JPY memperpanjang penurunan intraday yang stabil dari puncak satu setengah minggu dan terus melemah sepanjang awal sesi Amerika Utara. Pasangan ini mencatat terendah baru harian dalam satu jam terakhir dan terakhir terlihat melayang di sekitar wilayah 109,85-80.

Berita USD/JPY lainnya

USD/CAD Tetap Di Bawah 1,2200 Pasca IHK Kanada, FOMC Membayangi

USD/CAD tetap defensif, di sekitar wilayah 1,2175-80 dan mengalami reaksi yang agak kelu terhadap laporan IHK Kanada. USD/CAD beringsut lebih rendah pada hari Rabu dan ditekan oleh kombinasi faktor-faktor.

Berita USD/CAD Lainnya

Pratinjau Federal Reserve: Pertama Naik, Lalu Turun? Pedoman Untuk Lakukan Perdagangan Saat Acara The Fed

Apakah akan melakukan tapering atau tidak? Itulah pertanyaan untuk pasar menjelang pertemuan penting Juni oleh Federal Reserve. Bank sentral paling kuat di dunia itu membeli obligasi senilai $120 miliar setiap bulan dan investor satu pendapat mengenai pengurangan pembelian ini karena situasi ekonomi Amerika membaik. 

Informasi Fed Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti perdagangan pakar kami dengan alat Posisi Perdagangan

Temukan bagaimana posisi perdagangan kontributor khusus FXStreet (Pedagang Ritel, Pialang, dan Bank) saat ini untuk EUR/USD dan aset lainnya. Anda dapat mengklik setiap perdagangan untuk membaca analisis yang menjelaskan keputusan atau menggunakan agregat posisi untuk memahami bagaimana likuiditas didistribusikan di sepanjang skala harga.

Posisi Perdagangan

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

BERITA