Pratinjau Federal Reserve: Pertama Naik, Lalu Turun? Pedoman Untuk Lakukan Perdagangan Saat Acara The Fed


  • Federal Reserve kemungkinan akan membiarkan kebijakannya tidak berubah tetapi meningkatkan perkiraannya.
  • Ketua Fed Powell kemungkinan akan menolak setiap pembicaraan terkait pengurangan (tapering) pembelian obligasi bank tersebut.
  • Perdagangan yang sangat fluktuatif dapat melihat penurunan pertama greenback.

Apakah akan melakukan tapering atau tidak? Itulah pertanyaan untuk pasar menjelang pertemuan penting Juni oleh Federal Reserve. Bank sentral paling kuat di dunia itu membeli obligasi senilai $120 miliar setiap bulan dan investor satu pendapat mengenai pengurangan pembelian ini karena situasi ekonomi Amerika membaik. Jawaban singkatnya adalah tidak.

Menolak perubahan kebijakan kemungkinan akan mendorong dolar turun – tetapi valas tidak pernah berjalan satu arah dan keputusan bank terdiri dari beberapa bagian yang dapat menyebabkan kegelisahan. Ini dapat berubah menjadi peluang perdagangan.

Yang menguntungkan bagi dolar

Pada hari Rabu, pukul 18:00 GMT / Kamis, 01:00 WIB, The Fed mengumumkan keputusannya dan juga mempublikasikan perkiraan kuartalan untuk pertumbuhan, inflasi, lapangan kerja dan suku bunga. Kembali pada bulan Maret, hanya segelintir anggota yang melihat kenaikan suku bunga pada tahun 2022, sementara mayoritas hanya mencatat satu untuk tahun 2024. Pasar obligasi menunjuk ke musim semi tahun 2023 sebagai tanggal peluncuran.

Dot-plot suku bunga terbaru dari bulan Maret, ketika 11 dari 17 anggota melihat suku bunga tetap tidak berubah hingga tahun 2023:

Sumber: Federal Reserve

Amerika kembali normal dan tumbuh dengan pesat. Menaikkan tingkat Prospek Produk Domestik Bruto dapat menyebabkan beberapa anggota tambahan mendukung kenaikan suku bunga lebih awal.

Pertumbuhan ekonomi yang cepat, di luar kejatuhan dan pemulihan pandemi:

Sumber: FXStreet

Sejauh ini, hanya Presiden Fed Dallas Robert Kaplan yang menyerukan peningkatan awal dalam biaya pinjaman dan juga diskusi terkait pengurangan.

Anggota lain telah menarik garis tengah, dovish yang mengatakan bahwa kebijakan akomodatif diperlukan dan yang lain tetap diam. Mungkin satu-satunya yang menonjol adalah Randal Quarles, yang mengatakan bahwa inilah saatnya untuk "berpikir untuk memikirkan pengurangan" – mengutip Ketua Federal Reserve Jerome Powell ketika ia menahan diri untuk mempertimbangkan kenaikan bahkan dari jarak jauh.

Akankah Quarles dan yang lainnya memajukan perkiraan mereka? Setiap kenaikan di kubu yang mendukung kenaikan suku bunga awal dapat memicu reaksi spontan yang mendukung dolar.

Potensi dorongan lain untuk mata uang bisa datang jika salah satu anggota tidak setuju terhadap keputusan tersebut. Namun, perbedaan pendapat tampaknya tidak mungkin terjadi, terutama karena Kaplan bukan anggota pemungutan suara.

Yang merugikan bagi dolar

Inflasi sedang naik daun – yang telah menjadi narasi di pasar keuangan dalam beberapa minggu terakhir. Kekurangan chip global, bukti tekanan pada rantai pasokan, dan data semuanya mendukung gagasan ini. Karena stabilitas harga adalah salah satu mandat The Fed, skenario bullish datang dari grafik seperti ini:

Indeks Harga Konsumen Inti AS:

Sumber: FXStreet

IHK utama tidak hanya mencapai 5% – tertinggi sejak 2008 – tetapi inflasi yang mendasarinya juga meningkat. Peningkatan ekspektasi bank untuk kenaikan harga di masa depan dalam perkiraan baru juga dapat mendukung gagasan tersebut.

Namun, Powell kemudian dapat mengirim greenback jatuh, dan karena berbagai alasan. Pertama, Ketua Fed mengawasi perubahan kebijakan di mana bank memprioritaskan pekerjaan penuh dengan mengorbankan kenaikan harga.

Menurut perkiraan, sekitar 7,6 juta orang Amerika belum kembali ke pekerjaan mereka sebelum pandemi. Bahkan jika beberapa juta telah pensiun, masih ada jalan panjang.

Sumber: New York Times

Berpusat kembali ke inflasi, Powell dan sebagian besar rekan-rekannya telah berpegang teguh pada naskah bahwa kenaikan baru-baru ini hanya sementara. Seperti yang ditunjukkan grafik di atas, pandemi pertama kali mengirim harga turun dan perbandingan dari tahun ke tahun memicu pemantulan. Para ekonom telah menyadari "efek dasar" ini.

Kenaikan inflasi tidak hanya menjadi sumber perbandingan tetapi juga tekanan harga terkait dengan pembukaan kembali yang cepat – dan The Fed kemungkinan juga akan melihatnya. Kenaikan biaya bulanan yang kuat didorong oleh harga tiket pesawat, harga mobil bekas dan pakaian jadi – semua hal yang permintaannya rendah ketika rakyat Amerika berhemat, dan sekarang beralih ke semua biaya tersebut.

Selain mengecilkan inflasi dan berpegang pada skrip "sementara", wartawan akan bertanya kepada Powell tentang pengurangan pembelian obligasi. Jika dia menolak mentah-mentah bahwa dengan sesuatu seperti "terlalu dini untuk berdiskusi tentang pengurangan", greenback bisa menderita.

Selain itu, jika Powell menghindari pertanyaan tentang waktu yang tepat untuk debat semacam itu – investor mengincar Jackson Hole Symposium akhir Agustus – hal itu bisa menyebabkan pukulan lain. Seberapa jauh greenback bisa jatuh? Ini mungkin hanya akan membatalkan kenaikan yang tercatat dalam reaksi awal.

Skenario lainnya

Panduan pertama naik, lalu turun untuk dolar adalah skenario dasar. Hasil yang lebih dovish dapat mencakup penurunan ekspektasi ketenagakerjaan, sebuah langkah yang dapat membebani greenback sejak awal, terutama jika disertai dengan sedikit pergerakan dalam perkiraan suku bunga.

Skenario lain yang lebih kecil kemungkinannya yang merugikan dolar adalah skenario di mana Powell berjanji akan melakukan lebih banyak tindakan jika pemerintah tidak memberikan stimulus tambahan.

Hasil yang paling hawkish adalah jika Powell mengatakan bahwa The Fed akan segera membahas tapering atau skenario yang sangat bullish di mana dia mengatakan bank telah melakukan debat pertama seperti sekarang. Dalam hal ini, yang merupakan salah satu yang paling tidak mungkin, greenback dapat melanjutkan kenaikannya.

Kesimpulan

Federal Reserve akan merilis perkiraan terbaru, yang akan memicu reaksi pasar awal, yang berpotensi positif terhadap dolar. Ketua Fed Powell dapat meredam kenaikan tersebut dengan hati-hati, terutama jika menolak penarikan dini stimulus.

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

Analysis feed

Analisa Terkini


Analisa Terkini

Pilihan Editor

AUD/USD Turun Menuju 0,7300 di Tengah IMP Manufaktur Caixin Tiongkok yang Suram

AUD/USD menerima penawaran beli di sekitar 0,7330, turun dalam intraday sebesar 0,14%, di tengah Senin pagi. Dengan demikian, pasangan AUD ini bereaksi terhadap data Tiongkok yang lebih lemah dari perkiraan dan sebelumnya, seraya  sedikit memperhatikan sentimen pasar yang moderat.

Berita AUD/USD Lainnya

NZD/USD: Penjual Tembus 200-HMA saat Menuju Support Mingguan

NZD/USD menerima penawaran beli di dekat 0,6553, turun intraday 0,28% untuk menyegarkan terendah hari ini, di tengah Senin pagi. Kelemahan terbaru pasangan kiwi ini dapat dikaitkan dengan data Australia dan Tiongkok yang lebih lemah dari perkiraan.

Berita NZD/USD Lainnya

Perkiraan EUR/USD: Dolar Belum Keluar dari Masalah

Pasangan EUR/USD mundur pada hari Jumat dari tertinggi multi-minggu di 1,1908, mengakhiri minggu dengan kenaikan substansial di sekitar 1,1870. Greenback naik tipis setelah data inflasi AS yang lebih buruk dari yang diantisipasi, entah bagaimana menunjukkan berkurangnya tekanan inflasi.

Analisa EUR/USD Lainnya

Deteksi level utama dengan Indikator Pertemuan Teknikal

Tingkatkan titik entri dan exit Anda juga dengan Indikator Pertemuan Teknikal. Alat ini mendeteksi pertemuan beberapa indikator teknis seperti moving average, Fibonacci atau Pivot Points dan menyoroti indikator tesebut untuk digunakan sebagai dasar berbagai strategi.

Indikator Pertemuan Teknikal

Ikuti perdagangan pakar kami dengan alat Posisi Perdagangan

Temukan bagaimana posisi perdagangan kontributor khusus FXStreet (Pedagang Ritel, Pialang, dan Bank) saat ini untuk EUR/USD dan aset lainnya. Anda dapat mengklik setiap perdagangan untuk membaca analisis yang menjelaskan keputusan atau menggunakan agregat posisi untuk memahami bagaimana likuiditas didistribusikan di sepanjang skala harga.

Posisi Perdagangan

MATA UANG UTAMA

INDIKATOR EKONOMI

BERITA